Keadaan Ruh Setelah Manusia Meninggal

Gambar

Bila kita berbicara mengenai keadaan ruh setelah manusia meninggal, maka mau tidak mau, sebagian dari kita mungkin akan langsung merujuk kepada apa yang dikatakan dan diyakini oleh kakek nenek moyang kita. Saudara-saudara kita yang berasal dari suku Jawa (termasuk saya) mungkin pernah punya keyakinan bahwa ruh orang yang meninggal akan tetap berada di rumah ahli baitnya (berkeliling di sekitarnya), dan akan terus begitu keadaannya selama kurang lebih 40 hari. Oleh karena itu berangkat dari khurafat ini, sebagian saudara kita yang jahil akan syari’at kemudian membuat-buat suatu ritual aneh yaitu menaruh sesajen sebagai makanan ruh agar ruh tersebut tetap terjaga selama 40 hari dan agar ia tidak menggentayangi ahli baitnya.

Ketahuilah, bahwa berbicara masalah ruh berarti tidak akan lepas dari permasalahan seputar alam gha’ib dan berbicara alam gha’ib berarti ia sudah masuk pada pembahasan ‘aqidah, maknanya adalah tidak ada tempat bagi akal dan ra’yu untuk berbicara asal-asalan kecuali hanya berdasarkan nash-nash yang shahih yang datangnya dari Allah Subhanahu wa Ta’ala yang Dia firmankan dalam Al-Qur’an maupun yang Dia khabarkan melalui lisan Al-Ma’shum Rasul Shallallaahu ‘alaihi wasallam. Sebenarnya bila kita mau meneliti syari’at Islam ini dengan seksama, maka akan kita dapati bahwa ternyata Allah Ta’ala pun telah mengkhabarkan masalah ruh sebagai pengetahuan umat Islam, jadi kita tidak perlu menengok ucapan-ucapan orang lain yang tidak mempunyai dasar dari syari’at Islam ini karena sungguh umat ini telah dicukupkan dengan apa yang datang dari Al-Qur’an dan Sunnah.

Pertama-tama yang perlu kita ketahui adalah, masalah alam gha’ib murni hak prerogatif Allah Ta’ala. Dia telah berfirman :

وَعِنْدَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لا يَعْلَمُهَا إِلا هُوَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَمَا تَسْقُطُ مِنْ وَرَقَةٍ إِلا يَعْلَمُهَا وَلا حَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ الأرْضِ وَلا رَطْبٍ وَلا يَابِسٍ إِلا فِي كِتَابٍ مُبِينٍ

Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib, tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang ada di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak pula sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauhul Mahfuzh). [QS Al-An'aam : 59]

Allah Ta’ala tidaklah memberitahukan semua kunci rahasia alam gha’ib kecuali sebagian yang Dia beritahukan kepada para Nabi dan RasulNya, terkhusus Nabi kita Muhammad Shallallaahu ‘alaihi wasallam, itupun tidak semuanya, hanya sebatas apa yang diwahyukan saja. Allah Ta’ala berfirman :

قُلْ لا أَقُولُ لَكُمْ عِنْدِي خَزَائِنُ اللَّهِ وَلا أَعْلَمُ الْغَيْبَ وَلا أَقُولُ لَكُمْ إِنِّي مَلَكٌ إِنْ أَتَّبِعُ إِلا مَا يُوحَى إِلَيَّ قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الأعْمَى وَالْبَصِيرُ أَفَلا تَتَفَكَّرُونَ

Katakanlah, “Aku tidak mengatakan kepadamu, bahwa perbendaharaan Allah ada padaku, dan tidak (pula) aku mengetahui yang ghaib dan tidak (pula) aku mengatakan kepadamu bahwa aku seorang malaikat. Aku tidak mengikuti kecuali apa yang diwahyukan kepadaku. Katakanlah, “Apakah sama orang yang buta dengan orang yang melihat?” Maka apakah kamu tidak memikirkan(nya)? [QS Al-An'aam : 50]

ذَلِكَ مِنْ أَنْبَاءِ الْغَيْبِ نُوحِيهِ إِلَيْكَ وَمَا كُنْتَ لَدَيْهِمْ إِذْ أَجْمَعُوا أَمْرَهُمْ وَهُمْ يَمْكُرُونَ

Demikian itu (adalah) di antara berita-berita yang ghaib yang Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) padahal kamu tidak berada pada sisi mereka, ketika mereka memutuskan rencananya (untuk memasukkan Yuusuf ke dalam sumur) dan mereka sedang mengatur tipu daya. [QS Yuusuf : 102]

Berikut ini adalah lika-liku perjalanan ruh dan apa yang akan dialami olehnya seperti telah dikhabarkan oleh Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam didalam hadits yang diriwayatkan oleh Al-Imaam Ahmad bin Hanbal -rahimahullah :

حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ قَالَ حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ عَنْ مِنْهَالِ بْنِ عَمْرٍو عَنْ زَاذَانَ عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ

Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’aawiyah, ia berkata, telah menceritakan kepada kami Al-A’masy, dari Minhaal bin ‘Amr, dari Zaadzaan, dari Al-Baraa’ bin ‘Aazib -radhiyallahu ‘anhu-, ia bercerita :

خَرَجْنَا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي جِنَازَةِ رَجُلٍ مِنْ الْأَنْصَارِ فَانْتَهَيْنَا إِلَى الْقَبْرِ وَلَمَّا يُلْحَدْ فَجَلَسَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَجَلَسْنَا حَوْلَهُ وَكَأَنَّ عَلَى رُءُوسِنَا الطَّيْرَ وَفِي يَدِهِ عُودٌ يَنْكُتُ فِي الْأَرْضِ فَرَفَعَ رَأْسَهُ فَقَالَ اسْتَعِيذُوا بِاللَّهِ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلَاثًا ثُمَّ قَالَ إِنَّ الْعَبْدَ الْمُؤْمِنَ إِذَا كَانَ فِي انْقِطَاعٍ مِنْ الدُّنْيَا وَإِقْبَالٍ مِنْ الْآخِرَةِ نَزَلَ إِلَيْهِ مَلَائِكَةٌ مِنْ السَّمَاءِ بِيضُ الْوُجُوهِ كَأَنَّ وُجُوهَهُمْ الشَّمْسُ مَعَهُمْ كَفَنٌ مِنْ أَكْفَانِ الْجَنَّةِ وَحَنُوطٌ مِنْ حَنُوطِ الْجَنَّةِ حَتَّى يَجْلِسُوا مِنْهُ مَدَّ الْبَصَرِ ثُمَّ يَجِيءُ مَلَكُ الْمَوْتِ عَلَيْهِ السَّلَام حَتَّى يَجْلِسَ عِنْدَ رَأْسِهِ فَيَقُولُ أَيَّتُهَا النَّفْسُ الطَّيِّبَةُ اخْرُجِي إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ اللَّهِ وَرِضْوَانٍ قَالَ فَتَخْرُجُ تَسِيلُ كَمَا تَسِيلُ الْقَطْرَةُ مِنْ فِي السِّقَاءِ فَيَأْخُذُهَا فَإِذَا أَخَذَهَا لَمْ يَدَعُوهَا فِي يَدِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ حَتَّى يَأْخُذُوهَا فَيَجْعَلُوهَا فِي ذَلِكَ الْكَفَنِ وَفِي ذَلِكَ الْحَنُوطِ وَيَخْرُجُ مِنْهَا كَأَطْيَبِ نَفْحَةِ مِسْكٍ وُجِدَتْ عَلَى وَجْهِ الْأَرْضِ قَالَ فَيَصْعَدُونَ بِهَا فَلَا يَمُرُّونَ يَعْنِي بِهَا عَلَى مَلَإٍ مِنْ الْمَلَائِكَةِ إِلَّا قَالُوا مَا هَذَا الرُّوحُ الطَّيِّبُ فَيَقُولُونَ فُلَانُ بْنُ فُلَانٍ بِأَحْسَنِ أَسْمَائِهِ الَّتِي كَانُوا يُسَمُّونَهُ بِهَا فِي الدُّنْيَا حَتَّى يَنْتَهُوا بِهَا إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيَسْتَفْتِحُونَ لَهُ فَيُفْتَحُ لَهُمْ فَيُشَيِّعُهُ مِنْ كُلِّ سَمَاءٍ مُقَرَّبُوهَا إِلَى السَّمَاءِ الَّتِي تَلِيهَا حَتَّى يُنْتَهَى بِهِ إِلَى السَّمَاءِ السَّابِعَةِ فَيَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ اكْتُبُوا كِتَابَ عَبْدِي فِي عِلِّيِّينَ وَأَعِيدُوهُ إِلَى الْأَرْضِ فَإِنِّي مِنْهَا خَلَقْتُهُمْ وَفِيهَا أُعِيدُهُمْ وَمِنْهَا أُخْرِجُهُمْ تَارَةً أُخْرَى قَالَ فَتُعَادُ رُوحُهُ فِي جَسَدِهِ فَيَأْتِيهِ مَلَكَانِ فَيُجْلِسَانِهِ فَيَقُولَانِ لَهُ مَنْ رَبُّكَ فَيَقُولُ رَبِّيَ اللَّهُ فَيَقُولَانِ لَهُ مَا دِينُكَ فَيَقُولُ دِينِيَ الْإِسْلَامُ فَيَقُولَانِ لَهُ مَا هَذَا الرَّجُلُ الَّذِي بُعِثَ فِيكُمْ فَيَقُولُ هُوَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَقُولَانِ لَهُ وَمَا عِلْمُكَ فَيَقُولُ قَرَأْتُ كِتَابَ اللَّهِ فَآمَنْتُ بِهِ وَصَدَّقْتُ فَيُنَادِي مُنَادٍ فِي السَّمَاءِ أَنْ صَدَقَ عَبْدِي فَأَفْرِشُوهُ مِنْ الْجَنَّةِ وَأَلْبِسُوهُ مِنْ الْجَنَّةِ وَافْتَحُوا لَهُ بَابًا إِلَى الْجَنَّةِ قَالَ فَيَأْتِيهِ مِنْ رَوْحِهَا وَطِيبِهَا وَيُفْسَحُ لَهُ فِي قَبْرِهِ مَدَّ بَصَرِهِ قَالَ وَيَأْتِيهِ رَجُلٌ حَسَنُ الْوَجْهِ حَسَنُ الثِّيَابِ طَيِّبُ الرِّيحِ فَيَقُولُ أَبْشِرْ بِالَّذِي يَسُرُّكَ هَذَا يَوْمُكَ الَّذِي كُنْتَ تُوعَدُ فَيَقُولُ لَهُ مَنْ أَنْتَ فَوَجْهُكَ الْوَجْهُ يَجِيءُ بِالْخَيْرِ فَيَقُولُ أَنَا عَمَلُكَ الصَّالِحُ فَيَقُولُ رَبِّ أَقِمْ السَّاعَةَ حَتَّى أَرْجِعَ إِلَى أَهْلِي وَمَالِي قَالَ وَإِنَّ الْعَبْدَ الْكَافِرَ إِذَا كَانَ فِي انْقِطَاعٍ مِنْ الدُّنْيَا وَإِقْبَالٍ مِنْ الْآخِرَةِ نَزَلَ إِلَيْهِ مِنْ السَّمَاءِ مَلَائِكَةٌ سُودُ الْوُجُوهِ مَعَهُمْ الْمُسُوحُ فَيَجْلِسُونَ مِنْهُ مَدَّ الْبَصَرِ ثُمَّ يَجِيءُ مَلَكُ الْمَوْتِ حَتَّى يَجْلِسَ عِنْدَ رَأْسِهِ فَيَقُولُ أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْخَبِيثَةُ اخْرُجِي إِلَى سَخَطٍ مِنْ اللَّهِ وَغَضَبٍ قَالَ فَتُفَرَّقُ فِي جَسَدِهِ فَيَنْتَزِعُهَا كَمَا يُنْتَزَعُ السَّفُّودُ مِنْ الصُّوفِ الْمَبْلُولِ فَيَأْخُذُهَا فَإِذَا أَخَذَهَا لَمْ يَدَعُوهَا فِي يَدِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ حَتَّى يَجْعَلُوهَا فِي تِلْكَ الْمُسُوحِ وَيَخْرُجُ مِنْهَا كَأَنْتَنِ رِيحِ جِيفَةٍ وُجِدَتْ عَلَى وَجْهِ الْأَرْضِ فَيَصْعَدُونَ بِهَا فَلَا يَمُرُّونَ بِهَا عَلَى مَلَإٍ مِنْ الْمَلَائِكَةِ إِلَّا قَالُوا مَا هَذَا الرُّوحُ الْخَبِيثُ فَيَقُولُونَ فُلَانُ بْنُ فُلَانٍ بِأَقْبَحِ أَسْمَائِهِ الَّتِي كَانَ يُسَمَّى بِهَا فِي الدُّنْيَا حَتَّى يُنْتَهَى بِهِ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيُسْتَفْتَحُ لَهُ فَلَا يُفْتَحُ لَهُ ثُمَّ قَرَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
{ لَا تُفَتَّحُ لَهُمْ أَبْوَابُ السَّمَاءِ وَلَا يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتَّى يَلِجَ الْجَمَلُ فِي سَمِّ الْخِيَاطِ }
فَيَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ اكْتُبُوا كِتَابَهُ فِي سِجِّينٍ فِي الْأَرْضِ السُّفْلَى فَتُطْرَحُ رُوحُهُ طَرْحًا ثُمَّ قَرَأَ
{ وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَكَأَنَّمَا خَرَّ مِنْ السَّمَاءِ فَتَخْطَفُهُ الطَّيْرُ أَوْ تَهْوِي بِهِ الرِّيحُ فِي مَكَانٍ سَحِيقٍ }
فَتُعَادُ رُوحُهُ فِي جَسَدِهِ وَيَأْتِيهِ مَلَكَانِ فَيُجْلِسَانِهِ فَيَقُولَانِ لَهُ مَنْ رَبُّكَ فَيَقُولُ هَاهْ هَاهْ لَا أَدْرِي فَيَقُولَانِ لَهُ مَا دِينُكَ فَيَقُولُ هَاهْ هَاهْ لَا أَدْرِي فَيَقُولَانِ لَهُ مَا هَذَا الرَّجُلُ الَّذِي بُعِثَ فِيكُمْ فَيَقُولُ هَاهْ هَاهْ لَا أَدْرِي فَيُنَادِي مُنَادٍ مِنْ السَّمَاءِ أَنْ كَذَبَ فَافْرِشُوا لَهُ مِنْ النَّارِ وَافْتَحُوا لَهُ بَابًا إِلَى النَّارِ فَيَأْتِيهِ مِنْ حَرِّهَا وَسَمُومِهَا وَيُضَيَّقُ عَلَيْهِ قَبْرُهُ حَتَّى تَخْتَلِفَ فِيهِ أَضْلَاعُهُ وَيَأْتِيهِ رَجُلٌ قَبِيحُ الْوَجْهِ قَبِيحُ الثِّيَابِ مُنْتِنُ الرِّيحِ فَيَقُولُ أَبْشِرْ بِالَّذِي يَسُوءُكَ هَذَا يَوْمُكَ الَّذِي كُنْتَ تُوعَدُ فَيَقُولُ مَنْ أَنْتَ فَوَجْهُكَ الْوَجْهُ يَجِيءُ بِالشَّرِّ فَيَقُولُ أَنَا عَمَلُكَ الْخَبِيثُ فَيَقُولُ رَبِّ لَا تُقِمْ السَّاعَةَ

Kami keluar bersama Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam mengiringi seorang jenazah laki-laki Anshaar lalu kami menuju ke kuburan (Baqi’). Ketika tanah sedang digali, Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam duduk dan kami ikut duduk di sekitar beliau. Seolah-olah waktu itu di atas kepala kami ada burung-burung sedangkan tangan beliau membawa dahan yang beliau pukulkan ke tanah. Beliau tengadahkan kepala beliau ke langit dan bersabda, “Mintalah perlindungan kepada Allah dari siksa kubur (beliau mengucapkannya dua atau tiga kali).”

Kemudian beliau sabdakan, “Sesungguhnya seorang hamba mu’min jika berpisah dari dunia dan akan menghadapi akhirat, maka malaikat dari langit turun menemuinya dengan wajah putih bersinar seolah-olah wajah mereka bagaikan matahari. Mereka membawa sebuah kain kafan dari kafan-kafan surga dan parfum dari parfum-parfum surga hingga duduk disisi sang hamba, (yang besarnya malaikat tersebut) sejauh mata memandang. Kemudian datanglah malaikat maut -‘Alaihissalam- hingga ia duduk di sisi kepala sang hamba dan berkata, “Wahai jiwa yang tenang, sambutlah olehmu ampunan Allah dan keridhaanNya.” Nabi bersabda, “Lantas ruh jenazah tersebut mengalir keluar sebagaimana tetesan air mengalir dari mulut kendi dan malaikat maut mencabutnya. Jika malaikat mencabutnya, ia tidak membiarkannya di tangannya sekejap mata pun hingga ia cabut ruhnya dan ia masukkan dalam kain kafan yang telah dilumuri parfum tersebut. Maka saat itu keluarlah aroma wangi misk paling harum yang belum pernah ada dimuka bumi.”

Nabi bersabda, “Kemudian para malaikat tersebut membawa naik ruh itu, hingga tidaklah mereka melewati sekawanan malaikat kecuali sekawanan malaikat tersebut akan bertanya, “Ruh baik siapa yang sewangi ini?” Para malaikat menjawab, “Ini adalah ruh fulan bin fulan,” Dan mereka menyebutnya dengan nama terbaiknya yang dipergunakan untuk menyebutnya ketika di dunia, begitulah terus hingga mereka sampai ke langit dan mereka meminta dibukakan pintunya, lantas dibukakanlah. Lalu para malaikat akan mengabarkan berita kematiannya kepada penghuni langit berikutnya hingga sampai ke langit ke tujuh, lantas Allah ‘Azza wa Jalla berfirman, “Tulislah catatan hambaKu di ‘illiyyin dan kembalikanlah ia ke bumi (tanah) sebab darinyalah Aku menciptakannya dan kedalamnya pula Aku mengembalikan, serta daripadanya Aku akan membangkitkan sekali lagi.”

Nabi melanjutkan, “Lalu ruhnya di kembalikan ke jasadnya, kemudian dua malaikat mendatanginya, mendudukkannya dan bertanya, “Siapa Tuhanmu?” Ia menjawab, “Tuhanku Allah.” Keduanya bertanya, “Apa agamamu?” Ia menjawab, “Agamaku Islam.” Keduanya bertanya, “Siapa laki-laki yang telah diutus kepadamu?” Ia menjawab, “Dia adalah Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam.” Keduanya bertanya, “Darimana kamu tahu?” Ia menjawab, “Aku membaca Kitabullah sehingga aku mengimaninya dan membenarkannya.” Kemudian terdengarlah seruan dari langit, “HambaKu benar! Hamparkanlah surga untuknya dan berilah sebagian (kenikmatan) surga, dan bukakanlah pintu baginya menuju surga.” Nabi bersabda, “Maka hamba itu mendapatkan wangi surga dan kuburannya diperluas sejauh mata memandang. Kemudian ia didatangi oleh seorang laki-laki berwajah tampan, pakaiannya indah, wanginya semerbak seraya berkata, “Selamat dengan kabar yang menggembirakanmu. Inilah hari yang dijanjikan untukmu.” Ruh hamba bertanya, “Siapa kau? Dari wajahmu terlihat wajah yang mendatangkan kebaikan.” Laki-laki tampan menjawab, “Aku adalah amal shalihmu.” Lantas hamba tadi berdo’a, “Wahai Rabbku, jadikan kiamat sekarang juga sehingga aku bisa kembali menemui keluargaku dan hartaku.”

Sedangkan hamba yang kafir jika akan berpisah dengan dunia dan menghadapi akhirat, ia akan ditemui para malaikat langit yang berwajah kusam, mereka membawa kain yang kasar, mereka duduk di sisinya sejauh mata memandang. Kemudian malaikat maut datang hingga duduk di kepalanya seraya membentak, “Wahai jiwa yang busuk, sambutlah kemurkaan Allah dan kemarahanNya!” Nabi bersabda, “Ruh kafir itu pun tercabik-cabik dan malaikat maut mencabut ruhnya bagaikan sufud (alat untuk memanggang) bermata banyak yang mencabik-cabik kain basah. Jika malaikat maut telah mencabutnya, ia tidak membiarkannya sekejap mata pun hingga ia menyerahkannya kepada para malaikat kemudian mereka membungkusnya ke dalam kain kasar tadi dan keluarlah bau busuk paling menyengat yang belum pernah ada di muka bumi.

Para malaikat kemudian membawanya naik, dan tidaklah mereka membawanya kemudian bertemu dengan sekawanan malaikat di langit kecuali mereka bertanya, “Ruh buruk siapa ini?” Para malaikat yang membawanya menjawab, “Ini adalah fulan bin fulan,” Dan mereka sebut dengan nama terburuk yang dipergunakan untuk memanggilnya di dunia hingga mereka sampai ke langit dan meminta dibukakan pintunya, akan tetapi tidak diizinkan. Kemudian Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam membaca ayat, “Tidak akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan tidak pula mereka akan masuk surga hingga unta masuk ke lubang jarum.” [QS Al-A'raaf : 40]. Kemudian Allah ‘Azza wa Jalla berfirman, “Tulislah catatannya dalam sijjin di bumi paling bawah!” Lalu ruh itu dicampakkan sejauh-jauhnya, kemudian Rasulullah membaca ayat, “Dan barangsiapa yang menyekutukan Allah, maka seolah-olah ia jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh.” [QS Al-Hajj : 31]. Maka ruhnya dikembalikan ke dalam jasadnya.

Dua malaikat lantas mendatanginya, mendudukkannya dan bertanya, “Siapa Tuhanmu?” Ia menjawab, “Hahh…hahh aku tidak tahu,” Kedua malaikat bertanya lagi, “Apa agamamu?” Ia menjawab “Hahh…hahh aku tidak tahu,” Kedua malaikat bertanya lagi, “Siapa laki-laki yang diutus kepada kalian?” Ia menjawab, “Hahh…hahh aku tidak tahu.” Kemudian terdengarlah seruan dari langit, “Dia telah berdusta! hamparkan untuknya sebagian (siksa) neraka dan bukakan pintu neraka untuknya!” Maka kedua malaikat membuka pintu neraka dan terasalah segala panas dan letupan lidah apinya sedangkan kuburannya menghimpitnya hingga tulang-tulangnya remuk dan tercerai-berai. Kemudian ia didatangi oleh laki-laki yang wajahnya menyeramkan, pakaiannya lusuh dan berbau busuk, ia berujar, “Selamat untukmu dengan segala hal yang akan menyusahkanmu ini. Inilah hari yang telah dijanjikan bagimu.” Ruh mayit bertanya, “Siapa kamu? Wajahmu sepertinya akan membawa keburukan.” Laki-laki itu menjawab, “Aku adalah amalan jelekmu.” Ruh tadi berdoa, “Wahai Rabb, janganlah Kau jadikan kiamat sekarang.”

[Musnad Ahmad no. 18063] – Berikut keterangan para perawinya :

1. Abu Mu’aawiyah. Muhammad bin Khaazim At-Tamiimiy As-Sa’diy, Abu Mu’aawiyah Adh-Dhariir Al-Kuufiy. Seorang yang tsiqah, paling haafizh terhadap hadits-hadits Al-A’masy, tetapi mempunyai sedikit kekeliruan terhadap hadits-hadits dari yang lain. Tertuduh berpemahaman Irjaa’. Termasuk thabaqah ke-9. Wafat tahun 195 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy dan Ibnu Maajah. [Tahdziib Al-Kamaal no. 5173; Taqriib At-Tahdziib no. 5841]

2. Al-A’masy. Sulaimaan bin Mihraan Al-Asadiy Al-Kaahiliy, Abu Muhammad Al-Kuufiy. Tsiqah, haafizh, mengetahui ilmu qiraa’aat, wara’, tetapi melakukan tadlis. Termasuk mudallis thabaqah kedua, oleh karena itu secara umum ‘an’anahnya diterima kecuali sebagian irsalnya yang dijelaskan oleh para ulama. Termasuk thabaqah ke-5. Wafat tahun 147 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy dan Ibnu Maajah. [Tahdziib Al-Kamaal no. 2570; Taqriib At-Tahdziib no. 2615]

3. Minhaal bin ‘Amr. Al-Minhaal bin ‘Amr, Abu ‘Amr Al-Asadiy Al-Kuufiy. Ahmad berkata, “Abu Bisyr lebih kami cintai dibanding Al-Minhaal bin ‘Amr”, Ibnu Ma’iin berkata, “Tsiqah”, dalam riwayat lain ia menurunkan perhatiannya dari Al-Minhaal dan dalam riwayat terakhir ia menjelekkannya, Syu’bah berkata, “Aku mendatangi rumah Al-Minhaal bin ‘Amr dan aku mendengar dari dalamnya suara tambur (sejenis alat musik), kemudian aku berbalik tidak jadi bertanya kepadanya”, Al-‘Ijliy berkata, “Orang Kuufah tsiqah”, Ad-Daaruquthniy berkata, “Shaduuq”, An-Nasaa’iy berkata, “Tsiqah”, Ibraahiim bin Ya’quub Al-Jauzajaaniy berkata, “Mempunyai madzhab buruk, begitupun haditsnya”, Ibnu Hajar berkata, “Shaduuq, terkadang keliru”. Ibnu Hazm mendha’ifkannya. [Tahdziib Al-Kamaal no. 6210; Taqriib At-Tahdziib no. 6918; Siyar A'laam An-Nubalaa' 5/184]. Syu’aib Al-Arnaa’uth dan Basyaar ‘Awwaad berkata, “Tsiqah, telah ditsiqahkan oleh para imam semisal Ibnu Ma’iin, An-Nasaa’iy dan Al-‘Ijliy, disebutkan oleh Ibnu Hibbaan dalam Ats-Tsiqaat”. [Tahriir At-Taqriib 3/421]. Termasuk thabaqah ke-5. Dipakai oleh Al-Bukhaariy, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy dan Ibnu Maajah.

Catatan : Al-Minhaal bin ‘Amr adalah seorang yang tsiqah, insya Allah. Jarh yang tertuju padanya pada umumnya adalah karena dari rumahnya pernah terdengar suara alat musik oleh karena itu Syu’bah meninggalkannya, namun tidak ada jarh yang memudharatkan hadits-haditsnya. Adapun perkataan Ibraahiim bin Ya’quub masih butuh penjelasan mengenai keburukan madzhab Al-Minhaal, begitu pula pendha’ifan Ibnu Hazm tidak dijelaskan sebab-sebab kedha’ifannya. Dipakainya Al-Minhaal oleh Al-Bukhaariy dalam kitab shahihnya sudah merupakan kredit tersendiri bagi riwayat-riwayatnya. Allaahu a’lam.

4. Zaadzaan. Abu ‘Umar atau Abu ‘Abdillaah Al-Kindiy Al-Kuufiy. Adz-Dzahabiy berkata, “Tsiqah shaduuq”, An-Nasaa’iy berkata, “Laisa bihi ba’s (tidak ada yang salah dengannya)”, Ibnu ‘Adiy berkata, “Hadits-haditsnya tidak ada yang salah jika orang-orang tsiqah yang meriwayatkannya”, Abu Ahmad Al-Haakim berkata, “Tidak kokoh di sisi mereka (para ulama)”, Yahya bin Ma’iin berkata, “Tsiqah, tidak perlu dipertanyakan orang sepertinya”, dan dalam riwayat lain ia berkata, “Tsabt dalam riwayat-riwayat dari Salmaan (Al-Faarisiy), Salamah bin Kuhail berkata, “Abul Bukhturiy lebih kami cintai dibanding Zaadzaan”, Ibnu Sa’d berkata, “Tsiqah, banyak haditsnya”, Al-Khathiib dan Al-‘Ijliy mentsiqahkannya, Ibnu Hajar berkata, “Shaduuq, terkadang melakukan irsal, ada kecenderungan syi’ah”. [Siyar A'laam An-Nubalaa' 4/280; Tahdziib At-Tahdziib no. 2565; Taqriib At-Tahdziib no. 1976]. Syu’aib Al-Arnaa’uth dan Basyaar ‘Awwaad berkata, “Tsiqah, ditsiqahkan oleh Ibnu Ma’iin, Ibnu Sa’d, Al-‘Ijliy, Ibnu Syaahiin, Al-Khathiib dan Adz-Dzahabiy. [Tahriir At-Taqriib 1/409]. Termasuk thabaqah ke-2. Wafat tahun 82 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy dalam Adabul Mufrad, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy dan Ibnu Maajah.

Catatan : Tidak diragukan lagi, Zaadzaan adalah seorang yang tsiqah.

5. Al-Baraa’ bin ‘Aazib. Abu Umarah atau Abu ‘Amr Al-Baraa’ bin ‘Aazib bin Al-Haarits bin ‘Adiy bin Jusyum Al-Anshaariy Al-Ausiy. Sahabat Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam. Termasuk thabaqah ke-1. Wafat sekitar tahun 72 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy dan Ibnu Maajah. [Taqriib At-Tahdziib no. 648].

Kesimpulan : Sanad hadits ini shahih, -minimal hasan jika ada yang menganggap Al-Minhaal shaduuq-, ia merupakan hadits masyhur, banyak dikutip dalam kitab-kitab para ulama yang membahas ‘aqidah maupun untuk membantah paham-paham sesat, dan telah dishahihkan oleh jumhur ulama ahli hadits baik dari kalangan salaf maupun muta’akhirin. Umat Islam pun telah menerima hadits ini sebagai hujjah.

Hadits ini diriwayatkan pula oleh Abu Daawud, Sunan (no. 4753); Ibnu Abi Syaibah, Al-Mushannaf (no. 12147); Al-Haakim, Al-Mustadrak (1/37); Ath-Thabaraaniy, Mu’jam Al-Ausath (no. 3499); Abu Jahm Al-Baghdaadiy, Juz’ (no. 100); ‘Abdullaah bin Ahmad, As-Sunnah (2/603); Al-Aajurriy, Asy-Syarii’ah (no. 570); Al-Baihaqiy, Itsbaat ‘Adzaabil Qabr (no. 18, 32), Syu’ab Al-Imaan (no. 395); Ibnu Jariir Ath-Thabariy, Tahdziib Al-Atsaar (no. 723); Ibnu Abi Haatim, Tafsiir (no. 7385); Ibnul Mubaarak, Az-Zuhd (no. 1219); Al-Laalikaa’iy, Syarh Ushuulil I’tiqaad Ahlissunnah (no. 2140); dan lain-lain.

Beberapa faidah yang bisa dipetik dari hadits ini :

1. Penetapan hadits ahad sebagai hujjah dalam perkara ‘aqidah selama hadits itu shahih dan tidak mempunyai ‘illat yang dapat merusak keshahihannya, maka ia adalah hujjah, tidak ada bedanya dengan hadits mutawatir dan inilah madzhab para ulama ahlussunnah. Seperti layaknya perkataan Al-Imaam Naashirus Sunnah Asy-Syaafi’iy -rahimahullah, “Selama hadits itu shahih, maka itulah madzhabku.”

2. Adanya nikmat kubur dan adzab kubur di alam barzakh dan bantahan bagi orang yang mengingkarinya. Hal ini sangat jelas dan nyata dapat dipahami dari sabda Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam, “Mintalah perlindungan kepada Allah dari siksa kubur,” dan beliau pun mengucapkannya dua atau tiga kali, ini menunjukkan bahwa siksa kubur adalah perkara yang amat besar dan menakutkan, kita dianjurkan untuk berlindung darinya. Jika adzab kubur itu tidak ada, maka apa faidahnya beliau menyuruh umatnya untuk berlindung kepada Allah dari siksa kubur?

3. Orang mu’min yang patuh kepada Allah, melaksanakan kewajibanNya dan menjauhi laranganNya semasa hidupnya, tidak akan mengalami kesulitan dalam sakaratul maut. Ruhnya akan mudah keluar dari tubuhnya bagaikan air menetes dari kendi serta malaikat maut akan mencabutnya dengan begitu lembut dan tidak menyakitkan. Sebaliknya, orang yang kafir kepada Allah, ia akan mengalami kesulitan dalam sakaratul maut, ruhnya akan dicabut secara paksa oleh malaikat maut bagaikan sufud atau alat pemanggang yang mencabut kain basah saking kasarnya. Na’udzubillah.

4. Ruh orang mu’min berbau harum semerbak dan akan dimuliakan oleh para malaikat serta dipanggillah mereka dengan nama yang terbaik, kemudian ia akan diterima Allah Ta’ala. Sebaliknya ruh orang kafir berbau busuk dan akan dipanggil dengan nama yang paling buruk, ia tidak akan bisa memasuki pintu langit karena ruh orang kafir tidak akan pernah dimuliakan oleh Allah dan para malaikatNya, sesuai dengan firman Allah QS Al-A’raaf : 40.

5. Keberadaan ‘illiyyin sebagai kitab catatan untuk orang-orang mu’min, dan sijjin sebagai kitab catatan untuk orang-orang kafir. Allah Ta’ala berfirman :

وَمَا أَدْرَاكَ مَا سِجِّينٌ, كِتَابٌ مَرْقُومٌ, وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِلْمُكَذِّبِينَ

Tahukah kamu apakah sijjin itu? (Ialah) kitab yang tertulis. Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan. [QS Al-Muthaffifiin : 8-10]

وَمَا أَدْرَاكَ مَا عِلِّيُّونَ, كِتَابٌ مَرْقُومٌ, يَشْهَدُهُ الْمُقَرَّبُونَ, إِنَّ الأبْرَارَ لَفِي نَعِيمٍ

Tahukah kamu apakah ‘Illiyyin itu? (Yaitu) kitab yang tertulis, yang disaksikan oleh malaikat-malaikat yang didekatkan (kepada Allah). Sesungguhnya orang yang berbakti itu benar-benar berada dalam kenikmatan yang besar (surga). [QS Al-Muthaffifiin : 19-22]

6. Pengembalian ruh manusia setelah ia dibawa ke langit oleh para malaikat kepada jasadnya yang dikubur di bumi sebelum dibangkitkan kembali di hari kiamat nanti, sesuai dengan firman Allah dalam hadits diatas, “Darinyalah Aku menciptakannya dan kedalamnya pula Aku mengembalikan, serta daripadanya Aku akan membangkitkan sekali lagi.”

7. Dua malaikat akan datang dan menanyai ruh dengan pertanyaan-pertanyaan, dan pertanyaan itulah yang disebut dengan fitnah kubur. Kedua malaikat tersebut bernama malaikat Mungkar dan Nakir, seperti telah disabdakan oleh Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam yang diriwayatkan oleh Al-Imaam At-Tirmidziy dari sahabat Abu Hurairah -radhiyallahu ‘anhu-, Rasulullah bersabda, “Jika salah seorang dari kalian dikuburkan, maka akan datang kepadanya dua Malaikat yang hitam dan kedua mata mereka biru. Salah satunya bernama Mungkar dan yang satunya bernama Nakir.” [Jaami' At-Tirmidziy, dihasankan Al-Albaaniy dalam Shahiih At-Tirmidziy no. 1071].

8. Ruh hamba mu’min, dengan seizin Allah Ta’ala, akan mampu menjawab dan mengatasi fitnah kubur karena cahaya iman yang ada padanya. Sebaliknya, ruh hamba kafir tidak akan mampu menjawab apalagi mengatasi fitnah kubur dari malaikat Mungkar – Nakir dikarenakan ia tidak beriman kepada Allah, maka ia tidak mempunyai penuntun.

9. Amal shalih yang telah diperbuat oleh hamba mu’min semasa hidup, akan mendatanginya dalam bentuk/rupa seorang lelaki tampan, berpakaian bagus dan berbau harum, ia akan mengucapkan selamat kepada ruh hamba atas kebaikan dan kenikmatan yang akan dialaminya karena sebab amal shalih yang dulu ia usahakan. Sebaliknya, amal jelek yang telah diperbuat oleh hamba kafir, maka akan mendatanginya dalam bentuk/rupa seorang lelaki yang amat buruk, berpakaian lusuh dan berbau busuk, ia akan mengucapkan selamat kepada ruh hamba atas adzab dan siksa yang akan menimpanya karena sebab amalan jelek yang dulu ia perbuat.

10. Dibukakannya pintu surga dan diberikannya sebagian nikmat surga kepada ruh hamba mu’min sebagai perkara yang telah dijanjikan untuknya serta diluaskan kuburnya sejauh mata memandang, dan ini adalah sebagian diantara nikmat-nikmat kubur. Dan bagi ruh hamba kafir, akan dibukakan pintu neraka sehingga terasalah panasnya yang membara dengan jilatan dan kobaran apinya serta diberikannya sebagian siksa neraka kepadanya sebagai perkara yang telah dijanjikan untuknya serta kuburnya akan menghimpit jasad hamba kafir hingga remuk dan tercerai berailah tulang belulangnya, inilah sebagian diantara adzab-adzab kubur yang mengerikan.

11. Melalui hadits ini, maka batillah anggapan yang berlaku di sebagian masyarakat kita bahwa ruh manusia yang meninggal karena dibunuh atau meninggal secara tidak wajar, maka ia akan gentayangan dan menghantui masyarakat. Ini adalah salah satu talbis syetan dalam menyesatkan ‘aqidah dan tauhid manusia. Maka sudah selayaknya permasalahan seperti ini kita kembalikan kepada nash-nash yang shahih, dan dari nash hadits diatas tidaklah diketahui bahwa ruh manusia itu bisa menghantui atau menggentayangi masyarakat. Itu hanyalah pekerjaan jin-jin kafir yang memang mereka ingin menyelewengkan manusia dari ‘aqidah yang benar dengan menyamar sebagai ruh orang yang meninggal tersebut. Kita berlindung kepada Allah Ta’ala dari segala talbis iblis dan bala tentaranya.

12. Faidah yang begitu besar dan begitu agung yang bisa kita petik dari hadits ini adalah penetapan ‘aqidah ahlussunnah yaitu Allah beristiwa di atas ‘arsyNya, sesuai dengan keagungan dan kebesaran DzatNya yang Maha Agung yang tidak bisa dijangkau dengan akal pikiran makhlukNya, sesuai dengan apa yang Dia firmankan melalui QS Thaahaa : 5 dan melalui ayat-ayat yang lainnya. Wajib bagi kita mengimaninya dengan tanpa ta’thil, tahrif, takyif dan tasybih. Oleh karena itu, Al-Imaam ‘Abdullaah bin ‘Abdirrahman Ad-Daarimiy (pemilik kitab Sunan) mencantumkan hadits ini dalam kitab bantahannya terhadap Jahmiyyah, yaitu Ar-Radd ‘alal Jahmiyyah.

Dan segenap faidah-faidah lain yang belum tertangkap oleh penulis dengan segala keterbatasannya.

Alhamdulillah, dengan demikian jelaslah bagi kita bahwa diantara ‘aqidah ahlussunnah adalah mengimani bahwa nikmat dan adzab kubur itu adalah sesuatu yang haq adanya sebab ia datang dari lisan Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam yang ma’shum yang tidak mungkin berkata-kata dengan hawa nafsunya melainkan kata-kata beliau adalah wahyu dari Allah Ta’ala. Maka sudah selayaknya kita meninggalkan cerita-cerita khurafat yang batil warisan dari kepercayaan jahiliyah yang bukan Islam mengenai ruh manusia yang telah meninggal. Akan lebih baik jika kita bisa menyibukkan diri untuk mempersiapkan bekal dalam menghadapi kehidupan di alam barzakh yang akan menanti. Ketahuilah wahai saudaraku, jika kita bisa mendapatkan nikmat kubur, maka itulah awal dari kebahagiaan yang akan kita dapatkan di akhirat nanti. Akan tetapi jika kita malah mendapat adzab kubur, maka itulah awal dari kesengsaraan yang akan kita dapatkan di akhirat.

Nas’alullaha As-Salamah wal ‘Afiyah.
Allaahu a’lamu bishawab.

Dengan taufik Allah, diselesaikan di :
Tangerang Selatan pada Rabu, 8 Jumadil Awal 1434 H atau 20 Maret 2013 M.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s