Kisah Nabi Ibraahiim -‘Alaihissalaam- (4) : Kelahiran Ismaa’iil, Kisah Zamzam dan Pembangunan Ka’bah

Gambar

Sarah tidak bisa memberikan keturunan kepada Nabi Ibraahiim, oleh karena itu ketika ia mendapati Hajar Al-Qibthiyyah hamil dan mengandung anak Nabi Ibraahiim, Sarah pun cemburu, suatu sifat normal dan fithrah yang dimiliki oleh perempuan. Semakin hari kecemburuan tersebut semakin besar apalagi ketika lahirlah Ismaa’iil ‘Alaihissalaam, maka Allah memerintahkan Nabi Ibraahiim untuk memisahkan Hajar dan Ismaa’iil dari Sarah kemudian Nabi Ibraahiim membawa pergi keduanya menjauhi Sarah ke arah negeri Makkah dimana Ismaa’iil akan menjadi Nabi bangsa Arab dan kelak dari keturunannya akan lahir manusia paling mulia, Nabi akhir zaman, utusan Allah untuk semua umat manusia, Rasulullah Muhammad Shallallaahu ‘alaihi wasallam. Inilah rencana besar Allah terhadap Ismaa’iil dan terhadap umat manusia pada umumnya, dan Allah Ta’ala selalu memiliki hikmah dari setiap takdir dan ketentuanNya. Kisah ini direkam oleh Al-Imaam Al-Bukhaariy rahimahullah dalam kitab shahihnya pada sebuah kisah yang panjang.

Al-Imaam Al-Bukhaariy berkata :

حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ أَيُّوبَ السَّخْتِيَانِيِّ وَكَثِيرِ بْنِ كَثِيرِ بْنِ الْمُطَّلِبِ بْنِ أَبِي وَدَاعَةَ يَزِيدُ أَحَدُهُمَا عَلَى الْآخَرِ عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ
أَوَّلَ مَا اتَّخَذَ النِّسَاءُ الْمِنْطَقَ مِنْ قِبَلِ أُمِّ إِسْمَاعِيلَ اتَّخَذَتْ مِنْطَقًا لَتُعَفِّيَ أَثَرَهَا عَلَى سَارَةَ ثُمَّ جَاءَ بِهَا إِبْرَاهِيمُ وَبِابْنِهَا إِسْمَاعِيلَ وَهِيَ تُرْضِعُهُ حَتَّى وَضَعَهُمَا عِنْدَ الْبَيْتِ عِنْدَ دَوْحَةٍ فَوْقَ زَمْزَمَ فِي أَعْلَى الْمَسْجِدِ وَلَيْسَ بِمَكَّةَ يَوْمَئِذٍ أَحَدٌ وَلَيْسَ بِهَا مَاءٌ فَوَضَعَهُمَا هُنَالِكَ وَوَضَعَ عِنْدَهُمَا جِرَابًا فِيهِ تَمْرٌ وَسِقَاءً فِيهِ مَاءٌ ثُمَّ قَفَّى إِبْرَاهِيمُ مُنْطَلِقًا فَتَبِعَتْهُ أُمُّ إِسْمَاعِيلَ فَقَالَتْ يَا إِبْرَاهِيمُ أَيْنَ تَذْهَبُ وَتَتْرُكُنَا بِهَذَا الْوَادِي الَّذِي لَيْسَ فِيهِ إِنْسٌ وَلَا شَيْءٌ فَقَالَتْ لَهُ ذَلِكَ مِرَارًا وَجَعَلَ لَا يَلْتَفِتُ إِلَيْهَا فَقَالَتْ لَهُ أَاللَّهُ الَّذِي أَمَرَكَ بِهَذَا قَالَ نَعَمْ قَالَتْ إِذَنْ لَا يُضَيِّعُنَا ثُمَّ رَجَعَتْ فَانْطَلَقَ إِبْرَاهِيمُ حَتَّى إِذَا كَانَ عِنْدَ الثَّنِيَّةِ حَيْثُ لَا يَرَوْنَهُ اسْتَقْبَلَ بِوَجْهِهِ الْبَيْتَ ثُمَّ دَعَا بِهَؤُلَاءِ الْكَلِمَاتِ وَرَفَعَ يَدَيْهِ فَقَالَ رَبِّ
{ إِنِّي أَسْكَنْتُ مِنْ ذُرِّيَّتِي بِوَادٍ غَيْرِ ذِي زَرْعٍ عِنْدَ بَيْتِكَ الْمُحَرَّمِ حَتَّى بَلَغَ يَشْكُرُونَ }
وَجَعَلَتْ أُمُّ إِسْمَاعِيلَ تُرْضِعُ إِسْمَاعِيلَ وَتَشْرَبُ مِنْ ذَلِكَ الْمَاءِ حَتَّى إِذَا نَفِدَ مَا فِي السِّقَاءِ عَطِشَتْ وَعَطِشَ ابْنُهَا وَجَعَلَتْ تَنْظُرُ إِلَيْهِ يَتَلَوَّى أَوْ قَالَ يَتَلَبَّطُ فَانْطَلَقَتْ كَرَاهِيَةَ أَنْ تَنْظُرَ إِلَيْهِ فَوَجَدَتْ الصَّفَا أَقْرَبَ جَبَلٍ فِي الْأَرْضِ يَلِيهَا فَقَامَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ اسْتَقْبَلَتْ الْوَادِيَ تَنْظُرُ هَلْ تَرَى أَحَدًا فَلَمْ تَرَ أَحَدًا فَهَبَطَتْ مِنْ الصَّفَا حَتَّى إِذَا بَلَغَتْ الْوَادِيَ رَفَعَتْ طَرَفَ دِرْعِهَا ثُمَّ سَعَتْ سَعْيَ الْإِنْسَانِ الْمَجْهُودِ حَتَّى جَاوَزَتْ الْوَادِيَ ثُمَّ أَتَتْ الْمَرْوَةَ فَقَامَتْ عَلَيْهَا وَنَظَرَتْ هَلْ تَرَى أَحَدًا فَلَمْ تَرَ أَحَدًا فَفَعَلَتْ ذَلِكَ سَبْعَ مَرَّاتٍ قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَلِكَ سَعْيُ النَّاسِ بَيْنَهُمَا فَلَمَّا أَشْرَفَتْ عَلَى الْمَرْوَةِ سَمِعَتْ صَوْتًا فَقَالَتْ صَهٍ تُرِيدُ نَفْسَهَا ثُمَّ تَسَمَّعَتْ فَسَمِعَتْ أَيْضًا فَقَالَتْ قَدْ أَسْمَعْتَ إِنْ كَانَ عِنْدَكَ غِوَاثٌ فَإِذَا هِيَ بِالْمَلَكِ عِنْدَ مَوْضِعِ زَمْزَمَ فَبَحَثَ بِعَقِبِهِ أَوْ قَالَ بِجَنَاحِهِ حَتَّى ظَهَرَ الْمَاءُ فَجَعَلَتْ تُحَوِّضُهُ وَتَقُولُ بِيَدِهَا هَكَذَا وَجَعَلَتْ تَغْرِفُ مِنْ الْمَاءِ فِي سِقَائِهَا وَهُوَ يَفُورُ بَعْدَ مَا تَغْرِفُ قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرْحَمُ اللَّهُ أُمَّ إِسْمَاعِيلَ لَوْ تَرَكَتْ زَمْزَمَ أَوْ قَالَ لَوْ لَمْ تَغْرِفْ مِنْ الْمَاءِ لَكَانَتْ زَمْزَمُ عَيْنًا مَعِينًا قَالَ فَشَرِبَتْ وَأَرْضَعَتْ وَلَدَهَا فَقَالَ لَهَا الْمَلَكُ لَا تَخَافُوا الضَّيْعَةَ فَإِنَّ هَا هُنَا بَيْتَ اللَّهِ يَبْنِي هَذَا الْغُلَامُ وَأَبُوهُ وَإِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَهْلَهُ وَكَانَ الْبَيْتُ مُرْتَفِعًا مِنْ الْأَرْضِ كَالرَّابِيَةِ تَأْتِيهِ السُّيُولُ فَتَأْخُذُ عَنْ يَمِينِهِ وَشِمَالِهِ فَكَانَتْ كَذَلِكَ حَتَّى مَرَّتْ بِهِمْ رُفْقَةٌ مِنْ جُرْهُمَ أَوْ أَهْلُ بَيْتٍ مِنْ جُرْهُمَ مُقْبِلِينَ مِنْ طَرِيقِ كَدَاءٍ فَنَزَلُوا فِي أَسْفَلِ مَكَّةَ فَرَأَوْا طَائِرًا عَائِفًا فَقَالُوا إِنَّ هَذَا الطَّائِرَ لَيَدُورُ عَلَى مَاءٍ لَعَهْدُنَا بِهَذَا الْوَادِي وَمَا فِيهِ مَاءٌ فَأَرْسَلُوا جَرِيًّا أَوْ جَرِيَّيْنِ فَإِذَا هُمْ بِالْمَاءِ فَرَجَعُوا فَأَخْبَرُوهُمْ بِالْمَاءِ فَأَقْبَلُوا قَالَ وَأُمُّ إِسْمَاعِيلَ عِنْدَ الْمَاءِ فَقَالُوا أَتَأْذَنِينَ لَنَا أَنْ نَنْزِلَ عِنْدَكِ فَقَالَتْ نَعَمْ وَلَكِنْ لَا حَقَّ لَكُمْ فِي الْمَاءِ قَالُوا نَعَمْ قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَلْفَى ذَلِكَ أُمَّ إِسْمَاعِيلَ وَهِيَ تُحِبُّ الْإِنْسَ فَنَزَلُوا وَأَرْسَلُوا إِلَى أَهْلِيهِمْ فَنَزَلُوا مَعَهُمْ حَتَّى إِذَا كَانَ بِهَا أَهْلُ أَبْيَاتٍ مِنْهُمْ وَشَبَّ الْغُلَامُ وَتَعَلَّمَ الْعَرَبِيَّةَ مِنْهُمْ وَأَنْفَسَهُمْ وَأَعْجَبَهُمْ حِينَ شَبَّ فَلَمَّا أَدْرَكَ زَوَّجُوهُ امْرَأَةً مِنْهُمْ وَمَاتَتْ أُمُّ إِسْمَاعِيلَ فَجَاءَ إِبْرَاهِيمُ بَعْدَمَا تَزَوَّجَ إِسْمَاعِيلُ يُطَالِعُ تَرِكَتَهُ فَلَمْ يَجِدْ إِسْمَاعِيلَ فَسَأَلَ امْرَأَتَهُ عَنْهُ فَقَالَتْ خَرَجَ يَبْتَغِي لَنَا ثُمَّ سَأَلَهَا عَنْ عَيْشِهِمْ وَهَيْئَتِهِمْ فَقَالَتْ نَحْنُ بِشَرٍّ نَحْنُ فِي ضِيقٍ وَشِدَّةٍ فَشَكَتْ إِلَيْهِ قَالَ فَإِذَا جَاءَ زَوْجُكِ فَاقْرَئِي عَلَيْهِ السَّلَامَ وَقُولِي لَهُ يُغَيِّرْ عَتَبَةَ بَابِهِ فَلَمَّا جَاءَ إِسْمَاعِيلُ كَأَنَّهُ آنَسَ شَيْئًا فَقَالَ هَلْ جَاءَكُمْ مِنْ أَحَدٍ قَالَتْ نَعَمْ جَاءَنَا شَيْخٌ كَذَا وَكَذَا فَسَأَلَنَا عَنْكَ فَأَخْبَرْتُهُ وَسَأَلَنِي كَيْفَ عَيْشُنَا فَأَخْبَرْتُهُ أَنَّا فِي جَهْدٍ وَشِدَّةٍ قَالَ فَهَلْ أَوْصَاكِ بِشَيْءٍ قَالَتْ نَعَمْ أَمَرَنِي أَنْ أَقْرَأَ عَلَيْكَ السَّلَامَ وَيَقُولُ غَيِّرْ عَتَبَةَ بَابِكَ قَالَ ذَاكِ أَبِي وَقَدْ أَمَرَنِي أَنْ أُفَارِقَكِ الْحَقِي بِأَهْلِكِ فَطَلَّقَهَا وَتَزَوَّجَ مِنْهُمْ أُخْرَى فَلَبِثَ عَنْهُمْ إِبْرَاهِيمُ مَا شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ أَتَاهُمْ بَعْدُ فَلَمْ يَجِدْهُ فَدَخَلَ عَلَى امْرَأَتِهِ فَسَأَلَهَا عَنْهُ فَقَالَتْ خَرَجَ يَبْتَغِي لَنَا قَالَ كَيْفَ أَنْتُمْ وَسَأَلَهَا عَنْ عَيْشِهِمْ وَهَيْئَتِهِمْ فَقَالَتْ نَحْنُ بِخَيْرٍ وَسَعَةٍ وَأَثْنَتْ عَلَى اللَّهِ فَقَالَ مَا طَعَامُكُمْ قَالَتْ اللَّحْمُ قَالَ فَمَا شَرَابُكُمْ قَالَتْ الْمَاءُ قَالَ اللَّهُمَّ بَارِكْ لَهُمْ فِي اللَّحْمِ وَالْمَاءِ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَمْ يَكُنْ لَهُمْ يَوْمَئِذٍ حَبٌّ وَلَوْ كَانَ لَهُمْ دَعَا لَهُمْ فِيهِ قَالَ فَهُمَا لَا يَخْلُو عَلَيْهِمَا أَحَدٌ بِغَيْرِ مَكَّةَ إِلَّا لَمْ يُوَافِقَاهُ قَالَ فَإِذَا جَاءَ زَوْجُكِ فَاقْرَئِي عَلَيْهِ السَّلَامَ وَمُرِيهِ يُثْبِتُ عَتَبَةَ بَابِهِ فَلَمَّا جَاءَ إِسْمَاعِيلُ قَالَ هَلْ أَتَاكُمْ مِنْ أَحَدٍ قَالَتْ نَعَمْ أَتَانَا شَيْخٌ حَسَنُ الْهَيْئَةِ وَأَثْنَتْ عَلَيْهِ فَسَأَلَنِي عَنْكَ فَأَخْبَرْتُهُ فَسَأَلَنِي كَيْفَ عَيْشُنَا فَأَخْبَرْتُهُ أَنَّا بِخَيْرٍ قَالَ فَأَوْصَاكِ بِشَيْءٍ قَالَتْ نَعَمْ هُوَ يَقْرَأُ عَلَيْكَ السَّلَامَ وَيَأْمُرُكَ أَنْ تُثْبِتَ عَتَبَةَ بَابِكَ قَالَ ذَاكِ أَبِي وَأَنْتِ الْعَتَبَةُ أَمَرَنِي أَنْ أُمْسِكَكِ ثُمَّ لَبِثَ عَنْهُمْ مَا شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ جَاءَ بَعْدَ ذَلِكَ وَإِسْمَاعِيلُ يَبْرِي نَبْلًا لَهُ تَحْتَ دَوْحَةٍ قَرِيبًا مِنْ زَمْزَمَ فَلَمَّا رَآهُ قَامَ إِلَيْهِ فَصَنَعَا كَمَا يَصْنَعُ الْوَالِدُ بِالْوَلَدِ وَالْوَلَدُ بِالْوَالِدِ ثُمَّ قَالَ يَا إِسْمَاعِيلُ إِنَّ اللَّهَ أَمَرَنِي بِأَمْرٍ قَالَ فَاصْنَعْ مَا أَمَرَكَ رَبُّكَ قَالَ وَتُعِينُنِي قَالَ وَأُعِينُكَ قَالَ فَإِنَّ اللَّهَ أَمَرَنِي أَنْ أَبْنِيَ هَا هُنَا بَيْتًا وَأَشَارَ إِلَى أَكَمَةٍ مُرْتَفِعَةٍ عَلَى مَا حَوْلَهَا قَالَ فَعِنْدَ ذَلِكَ رَفَعَا الْقَوَاعِدَ مِنْ الْبَيْتِ فَجَعَلَ إِسْمَاعِيلُ يَأْتِي بِالْحِجَارَةِ وَإِبْرَاهِيمُ يَبْنِي حَتَّى إِذَا ارْتَفَعَ الْبِنَاءُ جَاءَ بِهَذَا الْحَجَرِ فَوَضَعَهُ لَهُ فَقَامَ عَلَيْهِ وَهُوَ يَبْنِي وَإِسْمَاعِيلُ يُنَاوِلُهُ الْحِجَارَةَ وَهُمَا يَقُولَانِ
{ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ }
قَالَ فَجَعَلَا يَبْنِيَانِ حَتَّى يَدُورَا حَوْلَ الْبَيْتِ وَهُمَا يَقُولَانِ
{ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

Telah menceritakan kepadaku ‘Abdullaah bin Muhammad, telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrazzaaq, telah mengkhabarkan kepada kami Ma’mar, dari Ayyuub As-Sakhtiyaaniy dan Katsiir bin Katsiir bin Al-Muththalib bin Abu Wadaa’ah, redaksi keduanya saling melengkapi satu sama lain, dari Sa’iid bin Jubair, Ibnu ‘Abbaas -radhiyallahu ‘anhuma- berkata, “Wanita pertama yang menggunakan ikat pinggang adalah Ummu Ismaa’iil ‘Alaihissalaam. Dia menggunakannya untuk menghilangkan jejak dari Sarah kemudian Ibraahiim ‘Alaihissalaam membawanya berserta anaknya Ismaa’iil yang saat itu ibunya masih menyusuinya hingga Ibraahiim ‘Alaihissalaam menempatkan keduanya dekat Baitullah pada sebuah gubuk di atas zamzam di pinggir Al-Masjidil Haraam. Waktu itu di negeri Makkah tidak ada seorangpun yang tinggal di sana dan tidak ada pula air. Ibraahiim menempatkan keduanya disana, meninggalkan sekarung kurma dan kantung/geriba berisi air. Kemudian Ibraahiim pergi meninggalkan keduanya. Maka Ummu Ismaa’iil mengikutinya seraya berkata, “Wahai Ibraahiim, hendak kemana kau pergi? Apakah kau (tega) meninggalkan kami di lembah yang tidak ada seorang manusia dan tidak ada sesuatu apapun ini?” Ummu Ismaa’iil terus mengulang-ulang pertanyaannya berkali-kali hingga akhirnya Ibraahiim tidak menoleh lagi kepadanya. Akhirnya Ummu Ismaa’iil bertanya, “Apakah Allah yang memerintahkanmu atas semuanya ini?” Ibraahiim menjawab, “Ya.” Ummu Ismaa’iil berkata, “Jika begitu maka Allah tidak akan menelantarkan kami.”

Kemudian Ummu Ismaa’iil kembali dan Ibraahiim melanjutkan perjalanannya hingga ketika sampai pada sebuah bukit dan ia tidak terlihat lagi oleh mereka, Ibraahiim menghadap ke arah Ka’bah lalu berdo’a untuk mereka dengan beberapa kalimat do’a dengan mengangkat kedua belah tangannya, “Wahai Rabb kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebagian dari keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumahMu yang disucikan, -hingga sampai kepada- semoga mereka menjadi hamba-hamba yang bersyukur [QS Ibraahiim : 37].” Kemudian Ummu Ismaa’iil mulai menyusui anaknya dan minum dari kantung air persediaan hingga ketika air yang ada didalamnya mulai habis, dia menjadi haus begitu pula anaknya. Lalu dia memandang kepada Ismaa’iil sang bayi yang sedang meronta-ronta -atau Ibnu ‘Abbaas berkata, “Berguling-guling diatas tanah.”- Kemudian Hajar meninggalkan Ismaa’iil karena kasihan melihat keadaannya. Maka dia mendatangi bukit Shafaa sebagai bukit yang paling dekat keberadaannya dengannya. Dia berdiri disana lalu menghadap ke arah lembah dengan harapan dapat melihat orang di sana namun dia tidak melihat seorang pun. Maka dia turun dari bukit Shafaa dan ketika sampai di lembah dia menyingsingkan ujung pakaiannya lalu berusaha keras menempuhnya layaknya seorang manusia yang berjuang keras hingga ketika dia dapat melewati lembah dan sampai di bukit Marwah lalu berdiri di sana sambil melihat-lihat apakah ada orang di sana namun dia tidak melihat ada seorang pun. Dia melakukan hal itu sebanyak tujuh kali (antara bukit Shafaa dan Marwah).” Ibnu ‘Abbaas radhiyallahu ‘anhuma berkata, Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Itulah ibadah sa’iy yang mesti dilakukan oleh manusia (yang melaksanakan ibadah haji) antara kedua bukit itu.”

Ibnu ‘Abbaas melanjutkan, “Ketika berada di puncak Marwah, Ummu Ismaa’iil mendengar ada suara, lalu dia berkata dalam hatinya, “Diamlah!” yang Hajar maksud adalah dirinya sendiri. Kemudian dia berusaha mendengarkannya, ternyata dia dapat mendengar suara itu lagi, maka suara itu berkata, “Kau telah memperdengarkan suaramu jika bermaksud meminta pertolongan.” Ternyata suara itu adalah suara malaikat (Jibriil ‘Alaihissalaam) yang berada di dekat zamzam, lantas Jibriil mengais tanah dengan tumitnya -atau dengan sayapnya- hingga air keluar memancar. Ummu Ismaa’iil mulai membuat tampungan air dengan tangannya seperti ini, yaitu menampung air dan memasukkannya ke geriba sedangkan air terus saja memancar dengan deras setelah ditampung. Ibnu ‘Abbaas radhiyallahu ‘anhuma berkata, “Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Semoga Allah merahmati Ummu Ismaa’iil karena kalau dia membiarkan air zamzam -atau sabda beliau, “Kalau dia tidak segera menampung air tentulah air zamzam itu akan menjadi air yang mengalir.”- Akhirnya Ummu Ismaa’iil dapat meminum air dan menyusui anaknya kembali. Kemudian malaikat Jibriil berkata kepadanya, “Janganlah kalian takut ditelantarkan karena disini adalah rumah Allah yang akan dibangun oleh anak ini dan ayahnya dan sesungguhnya Allah tidak akan menyia-nyiakan hambaNya.”

Pada saat itu Ka’bah Baitullah posisinya agak tinggi dari permukaan tanah seperti sebuah bukit kecil, yang apabila datang banjir maka tanah akan terkikis dari samping kanan dan kirinya. Ummu Ismaa’iil, Hajar, terus melewati hidup seperti itu hingga kemudian melintaslah serombongan kaum dari kabilah Jurhum atau keluarga Jurhum yang datang dari jalur bukit Kadaa’ lalu singgah di hilir Makkah kemudian mereka melihat ada seekor burung sedang terbang berputar-putar. Mereka berseru; “Burung itu pasti berputar karena mengelilingi air padahal kita mengetahui secara pasti bahwa di lembah ini tidak ada air.” Akhirnya mereka mengutus satu atau dua orang yang larinya cepat dan ternyata mereka menemukan ada air. Mereka kembali kepada kaumnya dan mengkhabarkan keberadaan air tersebut, lalu mereka mendatanginya. Ibnu ‘Abbaas berkata, “Saat itu Ummu Ismaa’iil sedang berada di dekat air. Mereka bertanya kepadanya, “Apakah kau mengizinkan kami untuk singgah bergabung denganmu di sini?” Ummu Ismaa’iil berkata, “Ya, tapi kalian tidak berhak memiliki air ini.” Mereka berkata, “Baiklah.” Ibnu ‘Abbaas radhiyallahu ‘anhuma berkata, Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Ummu Ismaa’iil senang karena ada orang-orang yang akan tinggal bersamanya.” Akhirnya kabilah itu pun tinggal disana dan mengirim utusan kepada keluarga mereka untuk mengajak mereka tinggal bersama-sama disana.”

Ketika para keluarga mereka sudah tinggal bersama Hajar dan Ismaa’iil ‘Alaihissalaam sudah beranjak usia belia, dia belajar berbahasa Arab dari kabilah tersebut bahkan ia menjadi manusia paling berharga dan paling menakjubkan di kalangan mereka. Kemudian Ismaa’iil tumbuh menjadi seorang pemuda yang disenangi oleh mereka. Setelah ia dewasa, mereka menikahkan Ismaa’iil dengan seorang wanita dari mereka dan tak berapa lama kemudian Ummu Ismaa’iil meninggal dunia.

Di kemudian hari Ibraahiim datang setelah pernikahan Ismaa’iil untuk mencari tahu keadaan keluarga yang telah ditinggalkannya, namun dia tidak menemukan Ismaa’iil dirumahnya. Ibraahiim bertanya tentang Ismaa’iil kepada istrinya Ismaa’iil. Istrinya menjawab, “Ismaa’iil sedang pergi mencari nafkah untuk kami.” Lalu Ibrahim bertanya tentang kehidupan dan keadaan mereka. Istri Ismaa’iil menjawab, “Kami mengalami banyak kesulitan, hidup kami sempit dan penuh penderitaan yang berat.” Istri Ismaa’iil mengadukan kehidupan yang dijalaninya bersama suaminya kepada Ibraahiim. Ibraahiim berkata, “Apabila suamimu tiba, tolong sampaikan salam dariku dan katakan kepadanya agar mengubah daun pintu rumahnya.” Ketika Ismaa’iil tiba, dia merasakan ada sesuatu lalu dia bertanya kepada istrinya, “Apakah ada orang yang datang kepadamu?” Istrinya menjawab, “Ya. Tadi ada orang tua yang keadaannya begini dan begitu, datang kepadaku dan dia menanyakan kau lalu aku beritahu, dan dia bertanya kepadaku tentang keadaan kehidupan kita maka aku terangkan bahwa kita hidup dalam kesulitan dan penderitaan.” Ismaa’iil bertanya, “Apakah orang itu memberi pesan kepadamu tentang sesuatu?” Istrinya menjawab, “Ya. Dia memerintahkan aku agar menyampaikan salam darinya kepadamu dan berpesan agar kau mengubah daun pintu rumahmu.” Ismaa’iil berkata, “Dia adalah ayahku dan sungguh dia telah memerintahkan aku untuk menceraikan kamu maka itu kembalilah kamu kepada keluargamu.” Maka Ismaa’iil menceraikan istrinya.

Kemudian Ismaa’iil menikah lagi dengan seorang wanita lain dari penduduk itu lalu Ibraahiim pergi lagi meninggalkan mereka dalam kurun waktu yang dikehendaki Allah dan setelah itu datang kembali untuk menemui mereka namun dia tidak mendapatkan Ismaa’iil hingga akhirnya dia mendatangi istri Ismaa’iil lalu bertanya kepadanya tentang putranya. Istrinya menjawab, “Ismaa’iil sedang pergi mencari nafkah untuk kami.” Lalu Ibraahiim bertanya lagi, “Bagaimana keadaan kalian?” Dia bertanya kepada istrinya Ismaa’iil tentang kehidupan dan keadaan hidup mereka. Istrinya menjawab, “Kami selalu dalam keadaan baik-baik saja dan berkecukupan.” Istri Ismaa’iil kemudian memuji Allah. Ibraahiim bertanya, “Apa makanan kalian?” Istri Ismaa’iil menjawab, “Daging.” Ibraahiim bertanya lagi, “Apa minuman kalian?” Istri Ismaa’iil menjawab, “Air.” Maka Ibraahiim berdo’a, “Ya Allah, berkahilah mereka dalam daging dan air mereka.” Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Saat itu belum ada biji-bijian di Makkah dan seandainya ada tentu Ibrahim sudah mendo’akannya.” Sabda beliau lagi, “Dan dari do’a Ibraahiim tentang daging dan air itulah, tidak ada seorangpun selain penduduk Makkah yang mengeluh bila yang mereka dapati hanya daging dan air.” Ibraahiim selanjutnya berkata, “Jika nanti suamimu tiba, sampaikan salam dariku kepadanya dan perintahkanlah dia agar memperkokoh daun pintu rumahnya.” Ketika Ismaa’iil datang dia bertanya, “Apakah ada orang yang datang kepadamu?” Istrinya menjawab, “Ya. Tadi ada orang tua dengan penampilan sangat baik datang kepadaku,” Istrinya mengagumi Ibraahiim, ia melanjutkan, “Dia bertanya kepadaku tentangmu maka aku terangkan lalu dia bertanya kepadaku tentang keadaan hidup kita maka aku jawab bahwa kita dalam keadaan berkecukupan.” Ismaa’iil bertanya, “Apakah orangtua itu memberi pesan kepadamu tentang sesuatu?” Istrinya menjawab, “Ya, dia memerintahkan aku agar menyampaikan salam kepadamu dan berpesan agar kau mempertahankan daun pintu rumahmu.” Ismaa’iil berkata, “Dia adalah ayahku dan daun pintu yang dimaksud adalah kau. Dia memerintahkanku untuk mempertahankanmu.”

Kemudian Ibraahiim meninggalkan mereka lagi untuk jangka waktu tertentu sebagaimana dikehendaki Allah, lalu datang kembali ketika Ismaa’iil sedang meletakkan anak panahnya di bawah sebatang pohon dekat zamzam. Ketika Ibraahiim melihatnya, dia segera menghampirinya dan mereka melepas rindu sebagaimana layaknya seorang ayah terhadap anaknya dan seorang anak terhadap ayahnya, kemudian dia berkata, “Wahai Ismaa’iil, Allah telah memerintahkanku dengan suatu perintah.” Ismaa’iil berkata, “Lakukanlah apa yang diperintahkan Rabbmu.” Ibraahiim berkata lagi, “Apakah kamu akan membantu aku?” Ismaa’iil berkata, “Ya, tentu aku akan membantumu.” Ibraahiim berkata, “Allah telah memerintahkanku agar membangun rumahNya di tempat ini.” Ibraahiim menunjuk ke arah suatu tempat yang agak tinggi di banding sekelilingnya. Perawi hadits berkata, “Dari tempat itulah keduanya meninggikan pondasi Baitullah, Ismaa’iil bekerja mengangkut batu-batu sedangkan Ibraahiim yang menyusunnya (membangunnya) hingga ketika bangunan sudah tinggi, Ismaa’iil datang membawa sebuah batu lalu meletakkannya untuk Ibraahiim (sebagai pijakan) agar bisa naik di atasnya sementara Ismaa’iil melanjutkan memberikan batu-batu. Keduanya bekerja sambil mengucapkan kalimat do’a, “Wahai Rabb kami, terimalah (amalan) dari kami, sesunggunya Engkau Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.” Keduanya terus saja membangun hingga mengelilingi Baitullah dan keduanya terus membaca do’a, “Wahai Rabb kami, terimalah (amalan) dari kami, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar dan Maha Mengetahui [QS Al-Baqarah : 127].”

[Shahiih Al-Bukhaariy no. 3364; Kitab Ahaadiitsul Anbiyaa’, Bab : Firman Allah Ta’ala, “Dan Allah telah mengangkat Ibraahiim sebagai kekasihNya.”]

Allaahu a’lam
(bersambung — Insya Allah)

Sumber : Al-Bidaayah wa An-Nihaayah karya Al-Haafizh Ibnu Katsiir, tahqiiq Syaikh Dr. ‘Abdullaah bin ‘Abdul Muhsin At-Turkiy. Edisi Indonesia penerbit Pustaka Azzam -dengan penambahan-.

2 thoughts on “Kisah Nabi Ibraahiim -‘Alaihissalaam- (4) : Kelahiran Ismaa’iil, Kisah Zamzam dan Pembangunan Ka’bah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s