Kisah Shahih Hijrahnya Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam Dari Makkah ke Madinah

berhijrahDari sekian banyak kisah yang beragam mengenai hijrahnya beliau, inilah kisah shahih yang telah disepakati oleh para ulama hadits maupun para ulama tarikh. Silahkan disimak dari awal hingga akhir, semoga bisa menambah kecintaan kita kepada Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dan para sahabatnya. Kisah ini diriwayatkan oleh Al-Imam Al-Bukhaariy rahimahullah didalam kitab shahihnya.

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ قَالَ ابْنُ شِهَابٍ فَأَخْبَرَنِي عُرْوَةُ بْنُ الزُّبَيْرِ أَنَّ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ
لَمْ أَعْقِلْ أَبَوَيَّ قَطُّ إِلَّا وَهُمَا يَدِينَانِ الدِّينَ وَلَمْ يَمُرَّ عَلَيْنَا يَوْمٌ إِلَّا يَأْتِينَا فِيهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ طَرَفَيْ النَّهَارِ بُكْرَةً وَعَشِيَّةً فَلَمَّا ابْتُلِيَ الْمُسْلِمُونَ خَرَجَ أَبُو بَكْرٍ مُهَاجِرًا نَحْوَ أَرْضِ الْحَبَشَةِ حَتَّى إِذَا بَلَغَ بَرْكَ الْغِمَادِ لَقِيَهُ ابْنُ الدَّغِنَةِ وَهُوَ سَيِّدُ الْقَارَةِ فَقَالَ أَيْنَ تُرِيدُ يَا أَبَا بَكْرٍ فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ أَخْرَجَنِي قَوْمِي فَأُرِيدُ أَنْ أَسِيحَ فِي الْأَرْضِ وَأَعْبُدَ رَبِّي قَالَ ابْنُ الدَّغِنَةِ فَإِنَّ مِثْلَكَ يَا أَبَا بَكْرٍ لَا يَخْرُجُ وَلَا يُخْرَجُ إِنَّكَ تَكْسِبُ الْمَعْدُومَ وَتَصِلُ الرَّحِمَ وَتَحْمِلُ الْكَلَّ وَتَقْرِي الضَّيْفَ وَتُعِينُ عَلَى نَوَائِبِ الْحَقِّ فَأَنَا لَكَ جَارٌ ارْجِعْ وَاعْبُدْ رَبَّكَ بِبَلَدِكَ فَرَجَعَ وَارْتَحَلَ مَعَهُ ابْنُ الدَّغِنَةِ فَطَافَ ابْنُ الدَّغِنَةِ عَشِيَّةً فِي أَشْرَافِ قُرَيْشٍ فَقَالَ لَهُمْ إِنَّ أَبَا بَكْرٍ لَا يَخْرُجُ مِثْلُهُ وَلَا يُخْرَجُ أَتُخْرِجُونَ رَجُلًا يَكْسِبُ الْمَعْدُومَ وَيَصِلُ الرَّحِمَ وَيَحْمِلُ الْكَلَّ وَيَقْرِي الضَّيْفَ وَيُعِينُ عَلَى نَوَائِبِ الْحَقِّ فَلَمْ تُكَذِّبْ قُرَيْشٌ بِجِوَارِ ابْنِ الدَّغِنَةِ وَقَالُوا لِابْنِ الدَّغِنَةِ مُرْ أَبَا بَكْرٍ فَلْيَعْبُدْ رَبَّهُ فِي دَارِهِ فَلْيُصَلِّ فِيهَا وَلْيَقْرَأْ مَا شَاءَ وَلَا يُؤْذِينَا بِذَلِكَ وَلَا يَسْتَعْلِنْ بِهِ فَإِنَّا نَخْشَى أَنْ يَفْتِنَ نِسَاءَنَا وَأَبْنَاءَنَا فَقَالَ ذَلِكَ ابْنُ الدَّغِنَةِ لِأَبِي بَكْرٍ فَلَبِثَ أَبُو بَكْرٍ بِذَلِكَ يَعْبُدُ رَبَّهُ فِي دَارِهِ وَلَا يَسْتَعْلِنُ بِصَلَاتِهِ وَلَا يَقْرَأُ فِي غَيْرِ دَارِهِ ثُمَّ بَدَا لِأَبِي بَكْرٍ فَابْتَنَى مَسْجِدًا بِفِنَاءِ دَارِهِ وَكَانَ يُصَلِّي فِيهِ وَيَقْرَأُ الْقُرْآنَ فَيَنْقَذِفُ عَلَيْهِ نِسَاءُ الْمُشْرِكِينَ وَأَبْنَاؤُهُمْ وَهُمْ يَعْجَبُونَ مِنْهُ وَيَنْظُرُونَ إِلَيْهِ وَكَانَ أَبُو بَكْرٍ رَجُلًا بَكَّاءً لَا يَمْلِكُ عَيْنَيْهِ إِذَا قَرَأَ الْقُرْآنَ وَأَفْزَعَ ذَلِكَ أَشْرَافَ قُرَيْشٍ مِنْ الْمُشْرِكِينَ فَأَرْسَلُوا إِلَى ابْنِ الدَّغِنَةِ فَقَدِمَ عَلَيْهِمْ فَقَالُوا إِنَّا كُنَّا أَجَرْنَا أَبَا بَكْرٍ بِجِوَارِكَ عَلَى أَنْ يَعْبُدَ رَبَّهُ فِي دَارِهِ فَقَدْ جَاوَزَ ذَلِكَ فَابْتَنَى مَسْجِدًا بِفِنَاءِ دَارِهِ فَأَعْلَنَ بِالصَّلَاةِ وَالْقِرَاءَةِ فِيهِ وَإِنَّا قَدْ خَشِينَا أَنْ يَفْتِنَ نِسَاءَنَا وَأَبْنَاءَنَا فَانْهَهُ فَإِنْ أَحَبَّ أَنْ يَقْتَصِرَ عَلَى أَنْ يَعْبُدَ رَبَّهُ فِي دَارِهِ فَعَلَ وَإِنْ أَبَى إِلَّا أَنْ يُعْلِنَ بِذَلِكَ فَسَلْهُ أَنْ يَرُدَّ إِلَيْكَ ذِمَّتَكَ فَإِنَّا قَدْ كَرِهْنَا أَنْ نُخْفِرَكَ وَلَسْنَا مُقِرِّينَ لِأَبِي بَكْرٍ الِاسْتِعْلَانَ قَالَتْ عَائِشَةُ فَأَتَى ابْنُ الدَّغِنَةِ إِلَى أَبِي بَكْرٍ فَقَالَ قَدْ عَلِمْتَ الَّذِي عَاقَدْتُ لَكَ عَلَيْهِ فَإِمَّا أَنْ تَقْتَصِرَ عَلَى ذَلِكَ وَإِمَّا أَنْ تَرْجِعَ إِلَيَّ ذِمَّتِي فَإِنِّي لَا أُحِبُّ أَنْ تَسْمَعَ الْعَرَبُ أَنِّي أُخْفِرْتُ فِي رَجُلٍ عَقَدْتُ لَهُ فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ فَإِنِّي أَرُدُّ إِلَيْكَ جِوَارَكَ وَأَرْضَى بِجِوَارِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَئِذٍ بِمَكَّةَ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِلْمُسْلِمِينَ إِنِّي أُرِيتُ دَارَ هِجْرَتِكُمْ ذَاتَ نَخْلٍ بَيْنَ لَابَتَيْنِ وَهُمَا الْحَرَّتَانِ فَهَاجَرَ مَنْ هَاجَرَ قِبَلَ الْمَدِينَةِ وَرَجَعَ عَامَّةُ مَنْ كَانَ هَاجَرَ بِأَرْضِ الْحَبَشَةِ إِلَى الْمَدِينَةِ وَتَجَهَّزَ أَبُو بَكْرٍ قِبَلَ الْمَدِينَةِ فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى رِسْلِكَ فَإِنِّي أَرْجُو أَنْ يُؤْذَنَ لِي فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ وَهَلْ تَرْجُو ذَلِكَ بِأَبِي أَنْتَ قَالَ نَعَمْ فَحَبَسَ أَبُو بَكْرٍ نَفْسَهُ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِيَصْحَبَهُ وَعَلَفَ رَاحِلَتَيْنِ كَانَتَا عِنْدَهُ وَرَقَ السَّمُرِ وَهُوَ الْخَبَطُ أَرْبَعَةَ أَشْهُرٍ قَالَ ابْنُ شِهَابٍ قَالَ عُرْوَةُ قَالَتْ عَائِشَةُ فَبَيْنَمَا نَحْنُ يَوْمًا جُلُوسٌ فِي بَيْتِ أَبِي بَكْرٍ فِي نَحْرِ الظَّهِيرَةِ قَالَ قَائِلٌ لِأَبِي بَكْرٍ هَذَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُتَقَنِّعًا فِي سَاعَةٍ لَمْ يَكُنْ يَأْتِينَا فِيهَا فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ فِدَاءٌ لَهُ أَبِي وَأُمِّي وَاللَّهِ مَا جَاءَ بِهِ فِي هَذِهِ السَّاعَةِ إِلَّا أَمْرٌ قَالَتْ فَجَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاسْتَأْذَنَ فَأُذِنَ لَهُ فَدَخَلَ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِأَبِي بَكْرٍ أَخْرِجْ مَنْ عِنْدَكَ فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ إِنَّمَا هُمْ أَهْلُكَ بِأَبِي أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَإِنِّي قَدْ أُذِنَ لِي فِي الْخُرُوجِ فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ الصَّحَابَةُ بِأَبِي أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَعَمْ قَالَ أَبُو بَكْرٍ فَخُذْ بِأَبِي أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِحْدَى رَاحِلَتَيَّ هَاتَيْنِ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالثَّمَنِ قَالَتْ عَائِشَةُ فَجَهَّزْنَاهُمَا أَحَثَّ الْجِهَازِ وَصَنَعْنَا لَهُمَا سُفْرَةً فِي جِرَابٍ فَقَطَعَتْ أَسْمَاءُ بِنْتُ أَبِي بَكْرٍ قِطْعَةً مِنْ نِطَاقِهَا فَرَبَطَتْ بِهِ عَلَى فَمِ الْجِرَابِ فَبِذَلِكَ سُمِّيَتْ ذَاتَ النِّطَاقَيْنِ قَالَتْ ثُمَّ لَحِقَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبُو بَكْرٍ بِغَارٍ فِي جَبَلِ ثَوْرٍ فَكَمَنَا فِيهِ ثَلَاثَ لَيَالٍ يَبِيتُ عِنْدَهُمَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي بَكْرٍ وَهُوَ غُلَامٌ شَابٌّ ثَقِفٌ لَقِنٌ فَيُدْلِجُ مِنْ عِنْدِهِمَا بِسَحَرٍ فَيُصْبِحُ مَعَ قُرَيْشٍ بِمَكَّةَ كَبَائِتٍ فَلَا يَسْمَعُ أَمْرًا يُكْتَادَانِ بِهِ إِلَّا وَعَاهُ حَتَّى يَأْتِيَهُمَا بِخَبَرِ ذَلِكَ حِينَ يَخْتَلِطُ الظَّلَامُ وَيَرْعَى عَلَيْهِمَا عَامِرُ بْنُ فُهَيْرَةَ مَوْلَى أَبِي بَكْرٍ مِنْحَةً مِنْ غَنَمٍ فَيُرِيحُهَا عَلَيْهِمَا حِينَ تَذْهَبُ سَاعَةٌ مِنْ الْعِشَاءِ فَيَبِيتَانِ فِي رِسْلٍ وَهُوَ لَبَنُ مِنْحَتِهِمَا وَرَضِيفِهِمَا حَتَّى يَنْعِقَ بِهَا عَامِرُ بْنُ فُهَيْرَةَ بِغَلَسٍ يَفْعَلُ ذَلِكَ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ تِلْكَ اللَّيَالِي الثَّلَاثِ وَاسْتَأْجَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبُو بَكْرٍ رَجُلًا مِنْ بَنِي الدِّيلِ وَهُوَ مِنْ بَنِي عَبْدِ بْنِ عَدِيٍّ هَادِيَا خِرِّيتًا وَالْخِرِّيتُ الْمَاهِرُ بِالْهِدَايَةِ قَدْ غَمَسَ حِلْفًا فِي آلِ الْعَاصِ بْنِ وَائِلٍ السَّهْمِيِّ وَهُوَ عَلَى دِينِ كُفَّارِ قُرَيْشٍ فَأَمِنَاهُ فَدَفَعَا إِلَيْهِ رَاحِلَتَيْهِمَا وَوَاعَدَاهُ غَارَ ثَوْرٍ بَعْدَ ثَلَاثِ لَيَالٍ بِرَاحِلَتَيْهِمَا صُبْحَ ثَلَاثٍ وَانْطَلَقَ مَعَهُمَا عَامِرُ بْنُ فُهَيْرَةَ وَالدَّلِيلُ فَأَخَذَ بِهِمْ طَرِيقَ السَّوَاحِلِ
قَالَ ابْنُ شِهَابٍ وَأَخْبَرَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَالِكٍ الْمُدْلِجِيُّ وَهُوَ ابْنُ أَخِي سُرَاقَةَ بْنِ مَالِكِ بْنِ جُعْشُمٍ أَنَّ أَبَاهُ أَخْبَرَهُ أَنَّهُ سَمِعَ سُرَاقَةَ بْنَ جُعْشُمٍ
يَقُولُ جَاءَنَا رُسُلُ كُفَّارِ قُرَيْشٍ يَجْعَلُونَ فِي رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبِي بَكْرٍ دِيَةَ كُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا مَنْ قَتَلَهُ أَوْ أَسَرَهُ فَبَيْنَمَا أَنَا جَالِسٌ فِي مَجْلِسٍ مِنْ مَجَالِسِ قَوْمِي بَنِي مُدْلِجٍ أَقْبَلَ رَجُلٌ مِنْهُمْ حَتَّى قَامَ عَلَيْنَا وَنَحْنُ جُلُوسٌ فَقَالَ يَا سُرَاقَةُ إِنِّي قَدْ رَأَيْتُ آنِفًا أَسْوِدَةً بِالسَّاحِلِ أُرَاهَا مُحَمَّدًا وَأَصْحَابَهُ قَالَ سُرَاقَةُ فَعَرَفْتُ أَنَّهُمْ هُمْ فَقُلْتُ لَهُ إِنَّهُمْ لَيْسُوا بِهِمْ وَلَكِنَّكَ رَأَيْتَ فُلَانًا وَفُلَانًا انْطَلَقُوا بِأَعْيُنِنَا ثُمَّ لَبِثْتُ فِي الْمَجْلِسِ سَاعَةً ثُمَّ قُمْتُ فَدَخَلْتُ فَأَمَرْتُ جَارِيَتِي أَنْ تَخْرُجَ بِفَرَسِي وَهِيَ مِنْ وَرَاءِ أَكَمَةٍ فَتَحْبِسَهَا عَلَيَّ وَأَخَذْتُ رُمْحِي فَخَرَجْتُ بِهِ مِنْ ظَهْرِ الْبَيْتِ فَحَطَطْتُ بِزُجِّهِ الْأَرْضَ وَخَفَضْتُ عَالِيَهُ حَتَّى أَتَيْتُ فَرَسِي فَرَكِبْتُهَا فَرَفَعْتُهَا تُقَرِّبُ بِي حَتَّى دَنَوْتُ مِنْهُمْ فَعَثَرَتْ بِي فَرَسِي فَخَرَرْتُ عَنْهَا فَقُمْتُ فَأَهْوَيْتُ يَدِي إِلَى كِنَانَتِي فَاسْتَخْرَجْتُ مِنْهَا الْأَزْلَامَ فَاسْتَقْسَمْتُ بِهَا أَضُرُّهُمْ أَمْ لَا فَخَرَجَ الَّذِي أَكْرَهُ فَرَكِبْتُ فَرَسِي وَعَصَيْتُ الْأَزْلَامَ تُقَرِّبُ بِي حَتَّى إِذَا سَمِعْتُ قِرَاءَةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ لَا يَلْتَفِتُ وَأَبُو بَكْرٍ يُكْثِرُ الِالْتِفَاتَ سَاخَتْ يَدَا فَرَسِي فِي الْأَرْضِ حَتَّى بَلَغَتَا الرُّكْبَتَيْنِ فَخَرَرْتُ عَنْهَا ثُمَّ زَجَرْتُهَا فَنَهَضَتْ فَلَمْ تَكَدْ تُخْرِجُ يَدَيْهَا فَلَمَّا اسْتَوَتْ قَائِمَةً إِذَا لِأَثَرِ يَدَيْهَا عُثَانٌ سَاطِعٌ فِي السَّمَاءِ مِثْلُ الدُّخَانِ فَاسْتَقْسَمْتُ بِالْأَزْلَامِ فَخَرَجَ الَّذِي أَكْرَهُ فَنَادَيْتُهُمْ بِالْأَمَانِ فَوَقَفُوا فَرَكِبْتُ فَرَسِي حَتَّى جِئْتُهُمْ وَوَقَعَ فِي نَفْسِي حِينَ لَقِيتُ مَا لَقِيتُ مِنْ الْحَبْسِ عَنْهُمْ أَنْ سَيَظْهَرُ أَمْرُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ لَهُ إِنَّ قَوْمَكَ قَدْ جَعَلُوا فِيكَ الدِّيَةَ وَأَخْبَرْتُهُمْ أَخْبَارَ مَا يُرِيدُ النَّاسُ بِهِمْ وَعَرَضْتُ عَلَيْهِمْ الزَّادَ وَالْمَتَاعَ فَلَمْ يَرْزَآنِي وَلَمْ يَسْأَلَانِي إ

Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Bukair, telah menceritakan kepada kami Al-Laits, dari ‘Uqail, ia berkata, berkata Ibnu Syihaab, telah menceritakan kepadaku ‘Urwah bin Az-Zubair bahwa ‘Aaisyah radhiyallaahu ‘anha, istri Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam berkata:

Aku belumlah berusia baligh ketika kedua orang tuaku sudah memeluk Islam, sejak saat itu tidak ada satu haripun yang kami lalui melainkan Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam datang menemui kami di sepanjang hari baik pagi ataupun petang. Ketika Kaum Muslimin mendapat ujian, Abu Bakr keluar berhijrah menuju Habasyah (Ethiopia). Ketika sampai di Barkal Ghimaad, dia didatangi oleh Ibnu Ad-Daghinah, dia seorang kepala suku, seraya berkata, “Kamu hendak kemana, wahai Abu Bakr?” Abu Bakr menjawab, “Kaumku telah mengusirku, maka aku ingin keluar agar aku bisa beribadah kepada Tuhanku”. Ibnu Ad-Daghinah berkata, “Seharusnya orang sepertimu tidak patut keluar dan tidak patut pula diusir, karena kau termasuk orang yang bekerja untuk mereka yang faqir, menyambung silaturrahim, menanggung orang-orang yang lemah, menjamu tamu dan selalu menolong di jalan kebenaran. Aku akan menjadi pelindungmu, maka kembali dan sembahlah Tuhanmu di negerimu.” Maka Abu Bakr kembali dan berangkat pula Ibnu Ad-Daghinah bersamanya.

Lalu Ibnu Ad-Daghinah pada sore hari berjalan di hadapan para pembesar Quraisy seraya berkata kepada mereka, “Sesungguhnya orang seperti Abu Bakr tidak patut keluar dan tidak patut pula diusir. Apakah kalian mengusir orang yang suka bekerja untuk mereka yang faqir, menyambung silaturahim, menanggung orang-orang yang lemah, menjamu tamu dan selalu menolong di jalan kebenaran?”. Akhirnya orang-orang Quraisy tidak mendustakan perlindungan Ibnu Ad-Daghinah tehadap Abu Bakr dan mereka berkata kepada Ibnu Ad-Daghinah, “Perintahkanlah kepada Abu Bakr agar beribadah menyembah Tuhannya di rumahnya saja dan shalat serta membaca Al-Qur’an sesukanya (disana), dan janganlah dia mengganggu kami dengan kegiatannya itu dan jangan mengeraskannya karena kami khawatir akan menimbulkan fitnah terhadap istri-istri dan anak-anak kami”. Ibnu Ad-Daghinah menyampaikan hal ini kepada Abu Bakr. Maka Abu Bakr mulai beribadah di rumahnya dan tidak mengeraskan bacaan shalat dan tidak membaca Al-Qur’an diluar selain di rumahnya.

Kemudian timbul pikiran pada diri Abu Bakr untuk membangun tempat shalat di halaman rumahnya yang melebar keluar, yang dapat dia gunakan untuk shalat disana dan membaca Al-Qur’an. Tetapi istri-istri dan anak-anak kaum musyrikin berkumpul disana dengan penuh keheranan dan menanti selesainya Abu Bakr beribadah. Dan sebagaimana diketahui Abu Bakr adalah seorang yang suka menangis yang tidak sanggup menahan air matanya ketika membaca Al-Qur’an. Maka kagetlah para pembesar Quraisy dari kalangan musyrikin yang akhirnya mereka memanggil Ibnu Ad-Daghinah ke hadapan mereka dan berkata kepadanya, “Sesungguhnya kami telah memberikan jaminan kepada Abu Bakr dengan jaminan dari dirimu untuk beribadah di rumahnya, namun dia melanggar hal tersebut dengan membangun tempat shalat di halaman rumahnya serta mengeraskan shalat dan bacaan, padahal kami khawatir hal itu akan dapat mempengaruhi istri-istri dan anak-anak kami, dan ternyata benar-benar terjadi. Maka laranglah dia. Jika dia mau beribadah kepada Rabbnya di rumahnya saja, maka itulah yang kami kehendaki. Namun jika dia menolak dan tetap mengeraskan suaranya, mintalah kepadanya agar dia mengembalikan perlindunganmu karena kami tidak suka bila kamu melanggar perjanjian dan kami tidak setuju bersepakat dengan Abu Bakr.”

Berkata ‘Aaisyah radhiyallaahu ‘anha, maka Ibnu Ad-Daghinah menemui Abu Bakr dan berkata, “Kamu telah mengetahui perjanjian yang kamu buat, maka apakah kamu tetap memeliharanya atau mengembalikan perlindunganku kepadaku, karena aku tidak suka bila orang-orang Arab mendengar bahwa aku telah melanggar perjanjian hanya karena seseorang yang telah aku ikat dengannya.” Maka Abu Bakr menjawab, “Aku akan mengembalikan kepadamu jaminan perlindunganmu, dan aku ridha dengan jaminan perlindungan Allah ‘Azza wa Jalla.”

Dan Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam pada saat itu sedang berada di Makkah, beliau bersabda kepada kaum muslimin, “Sungguh telah di perlihatkan kepadaku negeri tempat hijrah kalian yang memiliki pepohonan kurma diantara dua bukit yang berbatu hitam.” Maka setelah itu berhijrahlah orang yang ingin berhijrah menuju Madinah. Begitu pula secara umum mereka yang berhijrah ke Habasyah ikut berhijrah ke Madinah. Lalu Abu Bakr juga bersiap-siap hendak berangkat menuju Madinah. Tetapi Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam berkata kepadanya, “Tahanlah dirimu di tempatmu, sesungguhnya aku berharap semoga aku mendapat izin (untuk berhijrah).”

Abu Bakr berkata, “Sungguh demi ayahku sebagai tebusan, apakah benar engkau mengharapkan itu?” Beliau bersabda, “Ya benar.” Maka Abu Bakr berharap dalam dirinya bahwa dia benar-benar dapat mendampingi Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dalam berhijrah. Lalu dia memberi makan dua hewan tunggangan yang dimilikinya dengan dedaunan Samur selama empat bulan.

Ibnu Syihaab berkata, ‘Urwah berkata, ‘Aaisyah radhiyallaahu ‘anha berkata, pada suatu hari di tengah siang ketika kami sedang duduk di rumah Abu Bakr, tiba-tiba ada orang yang datang dan berkata kepada Abu Bakr, “Ini ada Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam datang pada waktu yang sebelumnya tidak pernah beliau datang kepada kami.” Maka Abu Bakr berkata, “Ayah ibuku menjadi tebusan untuk beliau. Demi Allah, tidaklah beliau datang pada waktu seperti ini melainkan pasti ada urusan yang sangat penting.”

‘Aaisyah berkata, Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam datang kemudian meminta izin lalu beliau dipersilakan masuk. Beliau berkata kepada Abu Bakr, “Perintahkan orang-orang yang ada di rumahmu untuk keluar.” Abu Bakr berkata, “Mereka itu dari keluargamu juga, ayahku sebagai tebusanmu, wahai Rasulullah.” Beliau lalu berkata, “Sunnguh, aku telah mendapat izin untuk keluar berhijrah.” Abu Bakr bertanya, “Apakah aku akan menjadi pendamping, demi ayahku sebagai tebusanmu, wahai Rasulullah?” Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, “Ya.” Abu Bakr berkata, “Demi ayahku sebagai tebusanmu, ambillah salah satu dari unta tungganganku ini.” Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “(Harus) dengan harga.”

‘Aaisyah berkata, maka kami mempersiapkan untuk keduanya dengan sebaik-baiknya dan kami buatkan bagi keduanya bekal makanan yang kami simpan dalan kantung kulit. Sementara Asmaa’ binti Abu Bakr memotong kain ikat pinggangnya menjadi dua bagian, lalu satu bagiannya digunakan untuk mengikat kantung kulit itu. Dari peristiwa inilah kemudian dia dikenal sebagai Dzatin Nithaqain (wanita yang mempunyai dua potongan ikat pinggang).

‘Aaisyah melanjutkan, kemudian Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dan Abu Bakr sampai di gua bukit Tsur. Mereka bersembunyi disana selama tiga malam[1]. ‘Abdullaah bin Abu Bakr, seorang pemuda yang cerdik lagi cepat tanggap ikut bersama keduanya bermalam disana. Pada waktu sahur (akhir malam), dia keluar meninggalkan keduanya dan pada pagi harinya dia berbaur dengan orang-orang Quraisy seperti layaknya orang yang bermalam di Makkah. Tidaklah dia mendengar suatu rahasia yang dapat memperdaya keduanya (Rasulullah dan Abu Bakr) melainkan dia akan mengingatnya hingga dia datang menemui keduanya dengan membawa berita ketika hari sudah mulai gelap. Dan ‘Aamir bin Fuhairah, mantan budak Abu Bakr menggembalakan kambing untuk diperah susunya dan diberikan kepada keduanya sesaat setelah berlalu waktu ‘Isya’, maka keduanya dapat bermalam dengan tenang yaitu dengan mendapat susu segar dari hasil perahan kambing itu hingga ‘Aamir bin Fuhairah menggiring kambing-kambing tersebut untuk digembalakan saat menjelang pagi. Dia melakukan ini pada setiap malam selama tiga malam persembunyian itu.

Kemudian Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dan Abu Bakr mengupah seseorang dari suku bani Ad-Diil, yaitu suku keturunan Bani ‘Abd ‘Adiy sebagai pemandu jalan. Orang itu adalah orang yang mengerti tentang jalur perjalanan. Dia telah ikut bersumpah dengan keluarga Al-‘Aash bin Waa’il As-Sahmiy dan dia adalah seorang yang beragama dengan agamanya orang-orang kafir Quraisy. Namun Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dan Abu Bakr mempercayainya dan menyerahkan kedua unta tunggangannya lalu membuat perjanjian dengannya untuk membawa kembali unta tunggangan tersebut di gua Tsur setelah tiga malam pada waktu shubuh di malam ketiga. Kemudian ‘Aamir bin Fuhairah berangkat bersama keduanya dan seorang pemandu jalan tadi. Pemandu jalan itu mengambil jalan di pesisir bersama mereka.

Ibnu Syihaab berkata, dan telah mengkhabarkan kepadaku ‘Abdurrahman bin Malik Al-Mudlijiy, putra keponakan Suraaqah bin Malik bin Ju’syam, bahwa bapaknya mengkhabarkan kepadanya, bahwa dia mendengar Suraaqah bin Ju’syam berkata: Datanglah kepada kami beberapa orang utusan kaum kafir Quraisy, yang menjadikan Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dan Abu Bakr sebagai sayembara berhadiah bagi orang yang membunuh atau menawan salah seorang dari keduanya. Dan ketika aku sedang duduk bermajelis di tengah majelis kaumku, bani Mudlij, tiba-tiba datang menghadap seorang dari mereka lalu berdiri di hadapan kami yang sedang duduk bermajelis, seraya berkata, “Wahai Suraaqah, sungguh barusan aku melihat bayangan hitam-hitam di pesisir. Aku kira mereka itu adalah Muhammad dan sahabatnya.” Suraaqah berkata, sungguh aku tahu bahwa mereka itu adalah yang dimaksud orang tersebut, tetapi aku berkata kepadanya, “Sesungguhnya mereka itu bukan rombongan Rasulullah, akan tetapi kamu telah melihat fulan dan fulan, yang bergerak bersama-sama dengan mata-mata kami.”

Aku tetap berdiam di majelis itu beberapa saat, kemudian aku pulang dan masuk ke rumah. Lalu aku perintahkan pembantu wanitaku agar membawa keluar kudaku dari balik bukit dan menahannya hingga aku datang. Aku mengambil tombak lalu keluar dari belakang rumah. Aku menyembunyikan tombakku dengan meletakkan ujung bawah tombak itu ke tanah dan merendahkan ujung atasnya. Ketika aku sampai pada kudaku, aku langsung menungganginya. Aku mempercepat lari kudaku itu agar aku dapat mendekati keduanya.

Ketika aku sudah dekat dengan mereka, kudaku terperosok ke tanah dan aku jatuh tersungkur. Aku bangun lalu aku menggapaikan tanganku ke tempat anak panahku dan aku keluarkan beberapa anak panah untuk aku jadikan alat mengundi nasib. Aku mencari penjelasan dengan cara mengundi anak panah itu, apakah aku akan mencelakai mereka atau tidak. Maka undian yang keluar adalah apa yang tidak aku senangi.

Kemudian aku menunggang kudaku lagi tanpa percaya dengan hasil undian tadi agar aku dapat mendekati mereka. Ketika aku berhasil (mendekat) hingga dapat mendengar bacaan Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam, dan pada saat itu beliau tidak menoleh, sedangkan Abu Bakr sering kali menoleh kesana kemari, kaki depan kudaku kembali terperosok di dalam tanah hingga mencapai kedua lututnya dan aku terpelanting dari atasnya. Aku menghalau kudaku, lalu dia bangkit dan hampir saja dia tidak dapat mencabut kedua kakinya. Ketika kudaku sudah berdiri tegak, tiba-tiba pada bekas jejak kakinya keluar asap (yang tidak berasal dari api) lalu membubung ke langit bagaikan awan. Kemudian aku kembali mencari penjelasan dengan undian dan lagi-lagi undian yang keluar adalah yang aku tidak sukai.

Akhirnya aku memanggil mereka (Rasulullah dan Abu Bakr) dengan jaminan keamanan. Maka mereka berhenti lalu aku menunggang kudaku hingga sampai kepada mereka. Ketika aku gagal (membunuh mereka), pada saat itu juga terbetiklah dalam hatiku bahwa kelak urusan Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam pastilah yang akan menang. Aku berkata kepada beliau, “Sesungguhnya kaummu telah membuat sayembara berhadiah atas dirimu”. Lalu aku menceritakan kepada mereka apa saja yang sedang diinginkan oleh orang-orang kafir atas diri beliau. Kemudian aku menawarkan kepada mereka berdua perbekalan dan harta bendaku, namun keduanya tidaklah mengurangi dan meminta apa yang ada padaku. Akan tetapi beliau bersabda, “Rahasiakanlah keberadaan kami.” Lalu aku meminta kepada beliau agar menulis surat jaminan keamanan, maka beliau menyuruh ‘Aamir bin Fuhairah untuk menuliskannya pada kulit yang telah disamak. Lalu Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam melanjutkan perjalanan.

Ibnu Syihaab berkata, telah mengkhabarkan kepadaku ‘Urwah bin Az-Zubair, bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bertemu dengan Az-Zubair dalam rombongan kafilah dagang kaum Muslimin. Mereka adalah para pedagang yang baru kembali dari negeri Syam, Az Zubair memakaikan pakaian berwarna putih kepada Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dan Abu Bakr.

Kaum Muslimin di Madinah telah mendengar keluarnya Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dari Makkah, dan mereka setiap pagi pergi ke Harrah untuk menyambut kedatangan beliau sampai udara terik tengah hari memaksa mereka untuk pulang.

Pada suatu hari, ketika mereka telah kembali kerumah-rumah mereka setelah menanti sekian lama, seorang laki-laki Yahudi naik ke atas salah satu dari benteng-benteng mereka untuk keperluan yang akan dilihatnya, tetapi dia melihat Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dan sahabat-sahabatnya berpakaian putih yang hilang timbul ditelan fatamorgana (terik panas). Orang Yahudi itu tidak dapat menguasai dirinya untuk berteriak dengan suaranya yang keras, “Wahai orang-orang Arab, inilah pemimpin kalian yang telah kalian nanti-nantikan.” Serta merta Kaum Muslimin berhamburan mengambil senjata-senjata mereka dan menyongsong kedatangan Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam di punggung bukit Harrah.

Setelah tiba, beliau berjalan berjajar dengan mereka di sebelah kanan hingga beliau singgah di perkampungan bani ‘Amr bin ‘Auf. Hari itu adalah hari Senin bulan Rabi’ul ‘Awwaal. Abu Bakr berdiri sementara Rasulullah duduk terdiam. Maka mulailah orang-orang Anshar yang belum pernah melihat Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam memberi ucapan selamat kepada Abu Bakr (mereka mengira Abu Bakr adalah Rasulullah) hingga sinar matahari langsung mengenai Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam. Maka Abu Bakr menghampiri beliau dan memayungi beliau dengan selendangnya. Saat itulah orang-orang baru tahu yang mana Rasulullah.

Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam tinggal di rumah bani ‘Amr bin ‘Auf sekitar sepuluh malam dan beliau berencana membangun sebuah masjid yang dibangun atas dasar ketaqwaan agar beliau dan kaum muslimin dapat shalat di masjid itu.

Selanjutnya beliau mengendarai unta beliau untuk berjalan (mengitari kota) bersama orang-orang sampai unta beliau menderum di tempat masjid Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam di kota Madinah, masjid dimana kaum Muslimin akan mendirikan shalat. Sebelumnya, masjid tersebut adalah tempat penjemuran kurma milik Suhail dan Sahl, dua anak yatim di bawah perwalian As’ad bin Zuraarah. Kemudian ketika untanya menderum, Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Insya Allah, inilah tempat tinggalku.”

Kemudian Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam memanggil kedua anak yatim tersebut untuk membeli tempat penjemuran kurma untuk dijadikan masjid. Kedua anak yatim itu berkata, “Tidak. Bahkan kami telah menghibahkannya kepada tuan, wahai Rasulullah.” Tetapi Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam tidak mau menerima hibah keduanya sampai akhirnya beliau membelinya dari kedua anak itu. Selanjutnya beliau membangunnya sebagai masjid dan mulailah Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersama para sahabat beliau memindahkan batu-batu untuk membangunnya. Sambil memindahkan batu-batu itu, beliau bersya’ir, “Barang yang dibawa ini (batu-batuan) bukanlah barang dari Khaibar. Ini adalah lebih baik, wahai Rabb kami, dan lebih suci”. Dan beliau juga bersya’ir, “Ya Allah, sesungguhnya pahala itu adalah pahala akhirat. Maka rahmatilah kaum Anshar dan Muhajirin.”

Perawi membawakan sya’ir seseorang dari kaum Muslimin namun tidak disebutkannya kepadaku. Ibnu Syihaab berkata, “Diantara hadits-hadits yang ada, tidak ada satupun hadits yang menerangkan bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam membawakan sya’ir secara sempurna selain dari hadits ini.”

[Shahiih Al-Bukhaariy no. 3906]

Dalam riwayat Imam Muslim rahimahullah, menceritakan lebih detail mengenai perjalanan Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam dari sudut pandang Abu Bakr Ash-Shiddiiq -radhiyallahu ‘anhu-.

حَدَّثَنِي سَلَمَةُ بْنُ شَبِيبٍ حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ أَعْيَنَ حَدَّثَنَا زُهَيْرٌ حَدَّثَنَا أَبُو إِسْحَقَ قَالَ سَمِعْتُ الْبَرَاءَ بْنَ عَازِبٍ يَقُولُا
جَاءَ أَبُو بَكْرٍ الصِّدِّيقُ إِلَى أَبِي فِي مَنْزِلِهِ فَاشْتَرَى مِنْهُ رَحْلًا فَقَالَ لِعَازِبٍ ابْعَثْ مَعِيَ ابْنَكَ يَحْمِلْهُ مَعِي إِلَى مَنْزِلِي فَقَالَ لِي أَبِي احْمِلْهُ فَحَمَلْتُهُ وَخَرَجَ أَبِي مَعَهُ يَنْتَقِدُ ثَمَنَهُ فَقَالَ لَهُ أَبِي يَا أَبَا بَكْرٍ حَدِّثْنِي كَيْفَ صَنَعْتُمَا لَيْلَةَ سَرَيْتَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ نَعَمْ أَسْرَيْنَا لَيْلَتَنَا كُلَّهَا حَتَّى قَامَ قَائِمُ الظَّهِيرَةِ وَخَلَا الطَّرِيقُ فَلَا يَمُرُّ فِيهِ أَحَدٌ حَتَّى رُفِعَتْ لَنَا صَخْرَةٌ طَوِيلَةٌ لَهَا ظِلٌّ لَمْ تَأْتِ عَلَيْهِ الشَّمْسُ بَعْدُ فَنَزَلْنَا عِنْدَهَا فَأَتَيْتُ الصَّخْرَةَ فَسَوَّيْتُ بِيَدِي مَكَانًا يَنَامُ فِيهِ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي ظِلِّهَا ثُمَّ بَسَطْتُ عَلَيْهِ فَرْوَةً ثُمَّ قُلْتُ نَمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَأَنَا أَنْفُضُ لَكَ مَا حَوْلَكَ فَنَامَ وَخَرَجْتُ أَنْفُضُ مَا حَوْلَهُ فَإِذَا أَنَا بِرَاعِي غَنَمٍ مُقْبِلٍ بِغَنَمِهِ إِلَى الصَّخْرَةِ يُرِيدُ مِنْهَا الَّذِي أَرَدْنَا فَلَقِيتُهُ فَقُلْتُ لِمَنْ أَنْتَ يَا غُلَامُ فَقَالَ لِرَجُلٍ مِنْ أَهْلِ الْمَدِينَةِ قُلْتُ أَفِي غَنَمِكَ لَبَنٌ قَالَ نَعَمْ قُلْتُ أَفَتَحْلُبُ لِي قَالَ نَعَمْ فَأَخَذَ شَاةً فَقُلْتُ لَهُ انْفُضْ الضَّرْعَ مِنْ الشَّعَرِ وَالتُّرَابِ وَالْقَذَى قَالَ فَرَأَيْتُ الْبَرَاءَ يَضْرِبُ بِيَدِهِ عَلَى الْأُخْرَى يَنْفُضُ فَحَلَبَ لِي فِي قَعْبٍ مَعَهُ كُثْبَةً مِنْ لَبَنٍ قَالَ وَمَعِي إِدَاوَةٌ أَرْتَوِي فِيهَا لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِيَشْرَبَ مِنْهَا وَيَتَوَضَّأَ قَالَ فَأَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَرِهْتُ أَنْ أُوقِظَهُ مِنْ نَوْمِهِ فَوَافَقْتُهُ اسْتَيْقَظَ فَصَبَبْتُ عَلَى اللَّبَنِ مِنْ الْمَاءِ حَتَّى بَرَدَ أَسْفَلُهُ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ اشْرَبْ مِنْ هَذَا اللَّبَنِ قَالَ فَشَرِبَ حَتَّى رَضِيتُ ثُمَّ قَالَ أَلَمْ يَأْنِ لِلرَّحِيلِ قُلْتُ بَلَى قَالَ فَارْتَحَلْنَا بَعْدَمَا زَالَتْ الشَّمْسُ وَاتَّبَعَنَا سُرَاقَةُ بْنُ مَالِكٍ قَالَ وَنَحْنُ فِي جَلَدٍ مِنْ الْأَرْضِ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أُتِينَا فَقَالَ لَا تَحْزَنْ إِنَّ اللَّهَ مَعَنَا فَدَعَا عَلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَارْتَطَمَتْ فَرَسُهُ إِلَى بَطْنِهَا أُرَى فَقَالَ إِنِّي قَدْ عَلِمْتُ أَنَّكُمَا قَدْ دَعَوْتُمَا عَلَيَّ فَادْعُوَا لِي فَاللَّهُ لَكُمَا أَنْ أَرُدَّ عَنْكُمَا الطَّلَبَ فَدَعَا اللَّهَ فَنَجَا فَرَجَعَ لَا يَلْقَى أَحَدًا إِلَّا قَالَ قَدْ كَفَيْتُكُمْ مَا هَاهُنَا فَلَا يَلْقَى أَحَدًا إِلَّا رَدَّهُ قَالَ وَوَفَى لَنَا

Telah menceritakan kepadaku Salamah bin Syabiib, telah menceritakan kepada kami Al-Hasan bin A’yan, telah menceritakan kepada kami Zuhair, telah menceritakan kepada kami Abu Ishaaq, ia berkata, aku mendengar Al-Baraa’ bin ‘Aazib -radhiyallahu ‘anhu- berkata:

Abu Bakr Ash-Shiddiiq mendatangi ayahku di kediamannya, lalu Abu Bakr membeli seekor hewan tunggangan, kemudian ia bekata kepada ‘Aazib, “Utuslah putramu bersamaku untuk membawa hewan ini ke rumahku.” Ayahku berkata padaku, “Bawalah.” Aku kemudian membawanya dan ayahku keluar untuk membayar harganya.

Ayahku berkata pada Abu Bakr, “Hai Abu Bakr, ceritakan padaku, apa yang terjadi pada kalian berdua dimalam saat kau berjalan keluar bersama Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam?” Abu Bakr berkata, “Ya. Kami berjalan sepanjang malam hingga tengah siang. Jalanan sepi dan tidak ada seorang pun lewat hingga ada sebuah batu besar yang terangkat untuk kami, batu itu menaungi dan tidak terkena (sinar) matahari setelahnya. Kami mendekati batu itu. Dengan tanganku, aku meratakan tempat untuk dipakai Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Salam tidur di bawah naungan batu itu lalu aku bentangkan pakaian dari bulu binatang diatasnya, aku katakan pada beliau, “Tidurlah, wahai Rasulullah, aku akan mengawasi sekitar untuk anda.” Beliau pun tidur lalu aku pergi mengawasi sekitar beliau.

Ternyata ada seorang penggembala kambing yang datang dengan membawa kambing-kambingnya ke batu besar, ia ingin berteduh seperti halnya kami. Aku bertanya, “Kau milik siapa wahai budak?” Ia menjawab, “Milik seseorang dari penduduk Madinah.” Aku bertanya, “Apa ada susu dikambingmu?” Ia menjawab, “Ya.” Aku bertanya kembali, “Maukah kau memerah untukku?” Ia menjawab, “Ya.”

Kemudian ia mengambil kambingnya lalu membersihkan kantung susu dari bulu, tanah dan kotoran. -Perawi (Abu Ishaaq) berkata, Aku melihat Al-Baraa’ memukulkan tangannya pada tangan sebelahnya-, lalu ia memerah untukku dalam gelas yang ada sedikit susunya.

Abu Bakr berkata, aku membawa wadah untuk tempat Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam minum dan wudhu. Kemudian ia menceritakan, lalu aku mendatangi Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam dan aku tidak membangunkan beliau, ternyata saat itu tepat beliau bangun lalu aku tuangkan air ke susu hingga bagian bawahnya mendingin, kemudian aku berkata, “Wahai Rasulullah, minumlah susu ini.” Beliau minum dan menghabiskannya hingga aku merasa senang melihatnya. Setelah itu beliau bersabda, “Bukankah sudah waktunya kita pergi?” Aku menyahut, “Benar.” Kami lalu pergi setelah matahari condong ke barat.

Sementara itu, Suraaqah bin Malik mengikuti kami saat kami berada di tanah tandus. Aku berkata, “Wahai Rasulullah, kita didatangi.” Beliau bersabda, “Jangan bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita.” Lalu Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam mendoakan keburukan padanya hingga kudanya jatuh ke lumpur hingga sampai perut, lalu Suraaqah berkata, “Aku tahu kalian berdua mendoakan keburukan padaku, sekarang berdoalah kepada Allah untukku, demi Allah aku akan akan memenuhi permintaan kalian berdua.”

Rasulullah berdoa kemudian Suraaqah selamat lalu ia kembali. Tidaklah ia menemui seseorang melainkan ia berkata, “Aku sudah mencukupi kalian, ia (Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam) tidak kutemukan dan tidak ada di sekitar sini.” Tidaklah ia menemui seorang pun melainkan mengembalikan perkataannya. Abu Bakr berkata, “Suraaqah menepati janjinya untuk kami.”

(dan dalam riwayat dari jalan Israa’iil bin Yuunus bin Abu Ishaaq dari Abu Ishaaq)…

فَقَدِمْنَا الْمَدِينَةَ لَيْلًا فَتَنَازَعُوا أَيُّهُمْ يَنْزِلُ عَلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ أَنْزِلُ عَلَى بَنِي النَّجَّارِ أَخْوَالِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ أُكْرِمُهُمْ بِذَلِكَ فَصَعِدَ الرِّجَالُ وَالنِّسَاءُ فَوْقَ الْبُيُوتِ وَتَفَرَّقَ الْغِلْمَانُ وَالْخَدَمُ فِي الطُّرُقِ يُنَادُونَ يَا مُحَمَّدُ يَا رَسُولَ اللَّهِ يَا مُحَمَّدُ يَا رَسُولَ اللَّهِ

“Kami tiba di Madinah setelah malam, lalu masyarakat berebut siapa yang berhak mempersinggahkan Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam. Beliau bersabda, “Kami akan singgah di bani An-Najjaar, paman-paman ‘Abdul Muththalib, aku memuliakan mereka karena hal itu.” Kaum lelaki dan wanita naik di atas rumah, anak-anak dan para pelayan menyebar di jalanan, mereka memanggil-manggil, “Wahai Muhammad, wahai Rasulullah, wahai Muhammad, wahai Rasulullah.”

[Shahiih Muslim no. 3017]

Allaahu a’lam.

Footnotes :

[1] Kisah mengenai Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam berada di gua Tsuur ini diceritakan secara terpisah oleh Al-Imam Al-Bukhaariy :

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا حَبَّانُ حَدَّثَنَا هَمَّامٌ حَدَّثَنَا ثَابِتٌ حَدَّثَنَا أَنَسٌ قَالَ حَدَّثَنِي أَبُو بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ كُنْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْغَارِ فَرَأَيْتُ آثَارَ الْمُشْرِكِينَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ لَوْ أَنَّ أَحَدَهُمْ رَفَعَ قَدَمَهُ رَآنَا قَالَ مَا ظَنُّكَ بِاثْنَيْنِ اللَّهُ ثَالِثُهُمَا

Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullaah bin Muhammad, telah menceritakan kepada kami Habbaan, telah menceritakan kepada kami Hammaam, telah menceritakan kepada kami Tsaabit, telah menceritakan kepada kami Anas, ia berkata, telah menceritakan kepadaku Abu Bakr -radhiyallahu ‘anhu-, ia berkata, “Ketika aku sedang bersama Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam di gua (Tsuur), aku melihat jejak-jejak kaki kaum musyrikin padanya. Aku berkata pada Nabi, “Wahai Rasulullah, andaikan salah seorang dari mereka mengangkat kakinya, niscaya mereka pasti akan melihat kita.” Nabi bersabda, “Tidakkah engkau menduga (wahai Abu Bakr) jika ada dua orang, maka Allah-lah yang ketiganya.”
[Shahiih Al-Bukhaariy no. 4663]

Kisah hijrah Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersama Abu Bakr radhiyallahu ‘anhu ini adalah kebenaran dari firman Allah ‘Azza wa Jalla :

إِلا تَنْصُرُوهُ فَقَدْ نَصَرَهُ اللَّهُ إِذْ أَخْرَجَهُ الَّذِينَ كَفَرُوا ثَانِيَ اثْنَيْنِ إِذْ هُمَا فِي الْغَارِ إِذْ يَقُولُ لِصَاحِبِهِ لا تَحْزَنْ إِنَّ اللَّهَ مَعَنَا فَأَنْزَلَ اللَّهُ سَكِينَتَهُ عَلَيْهِ وَأَيَّدَهُ بِجُنُودٍ لَمْ تَرَوْهَا وَجَعَلَ كَلِمَةَ الَّذِينَ كَفَرُوا السُّفْلَى وَكَلِمَةُ اللَّهِ هِيَ الْعُلْيَا وَاللَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: “Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya Allah beserta kita.” Maka Allah menurunkan ketenangan-Nya kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya, dan Allah menjadikan seruan orang-orang kafir itulah yang rendah. Dan kalimat Allah itulah yang tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. [QS At-Taubah : 40]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s