Ibnu ‘Abbaas Mematahkan Hujjah Khawarij

broken-linksKisah ini aslinya adalah tulisan ustadz kami, Al-Ustadz Anshari Taslim hafizhahullahu Ta’ala, dalam blog beliau di multiply yang kini blog tersebut sudah wafat (tepatnya diwafatkan oleh multiply). Dan kami sempat memuat kisah ini beberapa kali di akun facebook kami, tentunya sudah dengan seizin beliau. Sekarang kami berinisiatif memuat ulang kisah ini, dengan sedikit perubahan yang tidak mengubah esensi apa yang telah beliau tulis.

Kisah Ibnu ‘Abbaas dalam mematahkan hujjah Khawarij ini diriwayatkan oleh beberapa ulama hadits, salah satunya adalah Al-Imam Al-Haakim Abu ‘Abdillaah An-Naisaabuuriy rahimahullah dalam Mustadrak-nya, beliau berkata :

حَدَّثَنَا أَبُو الْعَبَّاسِ مُحَمَّدُ بْنُ يَعْقُوبَ مِنْ أَصْلِ كِتَابِهِ، ثنا أَبُو أُمَيَّةَ مُحَمَّدُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الطَّرَسُوسِيُّ، ثنا عُمَرُ بْنُ يُونُسَ بْنِ الْقَاسِمِ الْيَمَامِيُّ، ثنا عِكْرِمَةُ بْنُ عَمَّارٍ الْعِجْلِيُّ، ثنا أَبُو زُمَيْلٍ سِمَاكٌ الْحَنَفِيُّ، ثنا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا، قَالَ: لَمَّا خَرَجَتِ الْحَرُورِيَّةُ اجْتَمَعُوا فِي دَارٍ، وَهُمْ سِتَّةُ آلافٍ، أَتَيْتُ عَلِيًّا، فَقُلْتُ: يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ، أَبْرِدْ بِالظُّهْرِ لَعَلِّي آتِي هَؤُلاءِ الْقَوْمَ فَأُكَلِّمُهُمْ، قَالَ: إِنِّي أَخَافُ عَلَيْكَ، قُلْتُ: كَلا، قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ: فَخَرَجْتُ إِلَيْهِمْ وَلَبِسْتُ أَحْسَنَ مَا يَكُونُ مِنْ حُلَلِ الْيَمَنِ، قَالَ أَبُو زُمَيْلٍ: كَانَ ابْنُ عَبَّاسٍ جَمِيلا جَهِيرًا، قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ: فَأَتَيْتُهُمْ وَهُمْ مُجْتَمِعُونَ فِي دَارِهِمْ قَائِلُونَ، فَسَلَّمْتُ عَلَيْهِمْ، فَقَالُوا: مَرْحَبًا بِكَ يَا ابْنَ عَبَّاسٍ، فَمَا هَذِهِ الْحُلَّةُ؟ قَالَ: قُلْتُ: مَا تَعِيبُونَ عَلَيَّ، لَقَدْ رَأَيْتُ عَلَىَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ مَا يَكُونُ مِنَ الْحُلَلِ، وَنَزَلَتْ: [قُلْ مَنْ حَرَّمَ زِينَةَ اللَّهِ الَّتِي أَخْرَجَ لِعِبَادِهِ وَالطَّيِّبَاتِ مِنَ الرِّزْقِ] ، قَالُوا: فَمَا جَاءَ بِكَ؟ قُلْتُ: أَتَيْتُكُمْ مِنْ عِنْدِ صَحَابَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالأَنْصَارِ، لأُبَلِّغُكُمْ مَا يَقُولُونَ الْمُخْبَرُونَ بِمَا يَقُولُونَ، فَعَلَيْهِمْ نَزَلَ الْقُرْآنُ، وَهُمْ أَعْلَمُ بِالْوَحْيِ مِنْكُمْ، وَفِيهِمْ أُنْزِلَ: وَلَيْسَ فِيكُمْ مِنْهُمْ أَحَدٌ، فَقَالَ بَعْضُهُمْ: لا تُخَاصِمُوا قُرَيْشًا، فَإِنَّ اللَّهَ يَقُولُ: [بَلْ هُمْ قَوْمٌ خَصِمُونَ] ، قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ: وَأَتَيْتُ قَوْمًا لَمْ أَرْ قَوْمًا قَطُّ أَشَدَّ اجْتِهَادًا مِنْهُمْ مُسْهِمَةٌ وجُوهُهُمْ مِنَ السَّهَرِ، كَأَنَّ أَيْدِيَهِمْ وَرُكَبَهُمْ تُثَنَّى عَلَيْهِمْ، فَمَضَى مَنْ حَضَرَ، فَقَالَ بَعْضُهُمْ: لَنُكَلِّمَنَّهُ وَلَنَنْظُرَنَّ مَا يَقُولُ، قُلْتُ: أَخْبِرُونِي مَاذَا نَقَمْتُمْ عَلَى ابْنِ عَمِّ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ، وَصِهْرِهِ وَالْمُهَاجِرِينَ وَالأَنْصَارِ؟ قَالُوا: ثَلاثًا، قُلْتُ: مَا هُنَّ؟ قَالُوا: أَمَّا إِحْدَاهُنَّ فَإِنَّهُ حَكَّمَ الرِّجَالَ فِي أَمْرِ اللَّهِ، وَقَالَ اللَّهُ تَعَالَى: [إِنِ الْحُكْمُ إِلا لِلَّهِ] ، وَمَا لِلرِّجَالِ وَمَا لِلْحَكَمِ؟ فَقُلْتُ: هَذِهِ وَاحِدَةٌ، قَالُوا: وَأَمَّا الأُخْرَى فَإِنَّهُ قَاتَلَ، وَلَمْ يَسْبِ وَلَمْ يَغْنَمْ، فَلَئِنْ كَانَ الَّذِي قَاتَلَ كُفَّارًا لَقَدْ حَلَّ سَبْيُهُمْ وَغَنِيمَتُهُمْ، وَلَئِنْ كَانُوا مُؤْمِنِينَ مَا حَلَّ قِتَالُهُمْ، قُلْتُ: هَذِهِ ثْنَتَانِ، فَمَا الثَّالِثَةُ؟ قَالَ: إِنَّهُ مَحَا نَفْسَهُ مِنْ أَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ فَهُوَ أَمِيرُ الْكَافِرِينَ، قُلْتُ: أَعِنْدَكُمْ سِوَى هَذَا؟ قَالُوا: حَسْبُنَا هَذَا، فَقُلْتُ لَهُمْ: أَرَأَيْتُمْ إِنْ قَرَأْتُ عَلَيْكُمْ مِنْ كِتَابِ اللَّهِ وَمِنْ سُنَّةِ نَبِيِّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ مَا يُرَدُّ بِهِ قَوْلُكُمْ أَتَرْضَوْنَ؟ قَالُوا: نَعَمْ، فَقُلْتُ: أَمَّا قَوْلُكُمْ: حَكَّمَ الرِّجَالَ فِي أَمْرِ اللَّهِ فَأَنَا أَقْرَأُ عَلَيْكُمْ مَا قَدْ رَدَّ حُكْمَهُ إِلَى الرِّجَالِ فِي ثَمَنِ رُبْعِ دِرْهَمٍ فِي أَرْنَبٍ، وَنَحْوِهَا مِنَ الصَّيْدِ، فَقَالَ: [يَأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تَقْتُلُوا الصَّيْدَ وَأَنْتُمْ حُرُمٌ إِلَى قَوْلِهِ يَحْكُمُ بِهِ ذَوَا عَدْلٍ مِنْكُمْ] ، فَنَشَدْتُكُمُ اللَّهَ أَحُكْمُ الرِّجَالِ فِي أَرْنَبٍ وَنَحْوِهَا مِنَ الصَّيْدِ أَفْضَلُ، أَمْ حُكْمُهُمْ فِي دِمَائِهِمْ وَصَلاحِ ذَاتِ بَيْنِهِمْ؟ وَأَنْ تَعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ لَوْ شَاءَ لَحَكَمَ وَلَمْ يُصَيِّرْ ذَلِكَ إِلَى الرِّجَالِ، وَفِي الْمَرْأَةِ وَزَوْجِهَا قَالَ اللَّهُ عز وجل: [وَإِنْ خِفْتُمْ شِقَاقَ بَيْنِهِمَا فَابْعَثُوا حَكَمًا مِنْ أَهْلِهِ وَحَكَمًا مِنْ أَهْلِهَا إِنْ يُرِيدَا إِصْلاحًا يُوَفِّقِ اللَّهُ بَيْنَهُمَا] ، فَجَعَلَ اللَّهُ حُكْمَ الرِّجَالِ سُنَّةً مَأْمُونَةً، أَخَرَجْتُ عَنْ هَذِهِ؟ قَالُوا: نَعَمْ، قَالَ: وَأَمَّا قَوْلُكُمْ: قَاتَلَ وَلَمْ يَسْبِ وَلَمْ يَغْنَمْ، أَتَسْبُونَ أُمَّكُمْ عَائِشَةَ ثُمَّ يَسْتَحِلُّونَ مِنْهَا مَا يُسْتَحَلُّ مِنْ غَيْرِهَا؟ فَلَئِنْ فَعَلْتُمْ لَقَدْ كَفَرْتُمْ وَهِيَ أُمُّكُمْ، وَلَئِنْ قُلْتُمْ: لَيْسَتْ أَمَّنَا لَقَدْ كَفَرْتُمْ، فَإِنَّ اللَّهَ يَقُولُ: [النَّبِيُّ أَوْلَى بِالْمُؤْمِنِينَ مِنْ أَنْفُسِهِمْ وَأَزْوَاجُهُ أُمَّهَاتُهُمْ] ، فَأَنْتُمْ تَدْورُونَ بَيْنَ ضَلالَتَيْنِ أَيُّهُمَا صِرْتُمْ إِلَيْهَا، صِرْتُمْ إِلَى ضَلالَةٍ فَنَظَرَ بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ، قُلْتُ: أَخَرَجْتُ مِنْ هَذِهِ؟ قَالُوا: نَعَمْ، وَأَمَّا قَوْلُكُمْ: مَحَا اسْمَهُ مِنْ أَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ، فَأَنَا آتِيكُمْ بِمَنْ تَرْضَوْنَ وَأُرِيكُمْ، قَدْ سَمِعْتُمْ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ الْحُدَيْبِيَةِ كَاتَبَ سُهَيْلَ بْنَ عَمْرٍو، وَأَبَا سُفْيَانَ بْنَ حَرْبٍ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ لأَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ: ” اكْتُبْ يَا عَلِيُّ: هَذَا مَا اصْطَلَحَ عَلَيْهِ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ “، فَقَالَ الْمُشْرِكُونَ: لا وَاللَّهِ مَا نَعْلَمُ إِنَّكَ رَسُولُ اللَّهِ لَوْ نَعْلَمُ إِنَّكَ رَسُولُ اللَّهِ مَا قَاتَلْنَاكَ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ: ” اللَّهُمَّ إِنَّكَ تَعْلَمُ أَنِّي رَسُولُ اللَّهِ، اكْتُبْ يَا عَلِيُّ: هَذَا مَا اصْطَلَحَ عَلَيْهِ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ ” فَوَاللَّهِ لَرَسُولُ اللَّهِ خَيْرٌ مِنْ عَلِيٍّ، وَمَا أَخْرَجَهُ مِنَ النُّبُوَّةِ حِينَ مَحَا نَفْسَهُ، قَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبَّاسٍ: فَرَجَعَ مِنَ الْقَوْمِ أَلْفَانِ، وَقُتِلَ سَائِرُهُمْ عَلَى ضَلالَةٍ

Telah menceritakan kepada kami Abul ‘Abbaas Muhammad bin Ya’quub -dari kitabnya-, telah menceritakan kepada kami Abu Umayyah Muhammad bin Ibraahiim Ath-Tharasuusiy, telah menceritakan kepada kami ‘Umar bin Yuunus bin Al-Qaasim Al-Yamaamiy, telah menceritakan kepada kami ‘Ikrimah bin ‘Ammaar Al-‘Ijliy, telah menceritakan kepada kami Abu Zumail Simaak Al-Hanafiy, telah menceritakan kepada kami ‘Abdullaah bin ‘Abbaas radhiyallaahu ‘anhuma, ia berkata :

“Ketika Al-Haruuriyah (yaitu Khawarij) keluar, berkumpullah mereka di sebuah rumah dan jumlah mereka adalah enam ribu orang. Aku mendatangi ‘Aliy radhiyallahu ‘anhu, akupun berkata, “Wahai Amiirul Mu’miniin, (tunggulah hingga) waktu Zhuhur menjadi sejuk agar aku bisa mendatangi kaum tersebut dan berbicara dengan mereka.” ‘Aliy berkata, “Sesungguhnya aku takut (terjadi apa-apa) pada dirimu.” Aku berkata, “Sekali-kali tidak akan terjadi apa-apa.”

Ibnu ‘Abbaas melanjutkan, “Maka akupun keluar menuju mereka sementara aku mengenakan pakaian terbaik yang aku punya dari pakaian Yaman.”

Abu Zumail berkata, “Ibnu ‘Abbaas adalah seorang yang rupawan dan bersuara lantang.”

Ibnu ‘Abbaas berkata, aku berkata, “Akupun mendatangi mereka dan mereka sedang berkumpul di rumah salah seorang dari mereka. Aku mengucapkan salam kepada mereka dan mereka membalas, “Selamat datang untukmu, wahai Ibnu ‘Abbaas. Ada apa dengan pakaianmu?” Ibnu ‘Abbaas menjawab, “Apa yang kalian cemoohkan kepadaku? Sungguh aku telah melihat Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam mengenakan pakaian terbaik dari pakaian beliau, dan Allah menurunkan firmanNya, “Katakanlah, “Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah dikeluarkan-Nya untuk hamba-hamba-Nya dan (siapa pulakah yang mengharamkan) rezeki yang baik?” [QS Al-A’raaf : 32]

Para khawarij berkata, “Untuk apa kedatanganmu ini?” Aku menjawab, “Aku mendatangi kalian atas nama para sahabat Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam dari kaum Muhajirin dan Anshar, untuk menyampaikan pada kalian apa yang telah disampaikan oleh para pembawa khabar (maksudnya adalah para sahabat) dengan apa yang telah mereka katakan, karena kepada merekalah Al-Qur’an diturunkan dan merekalah yang paling mengetahui wahyu daripada kalian sementara tidak ada salah seorangpun dari mereka yang menjadi bagian kalian.”

Beberapa orang dari para khawarij berkata, “Janganlah kalian mendebat orang Quraisy karena sesungguhnya Allah berfirman, “Bahkan mereka adalah kaum yang gemar berdebat.” [QS Az-Zukhruuf : 58]

Ibnu ‘Abbaas mengomentari mereka, “Aku mendatangi sebuah kaum yang aku belum pernah melihat kesungguhan mereka (ketika beribadah), tampak pada wajah-wajah mereka bekas-bekas bangun malam seakan-akan tangan dan lutut-lutut mereka ikut memuji mereka.”

Maka salah seorang dari mereka yang hadir berkata kepada yang lain, “Kami akan berbincang-bincang dengannya dan perhatikanlah oleh kalian apa yang dikatakannya.”

Aku (Ibnu ‘Abbaas) bertanya, “Khabarkanlah kepadaku apa yang menjadi sebab kalian membenci putra paman Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam (yaitu ‘Aliy bin Abi Thaalib) dan juga kepada kaum Muhajirin dan Anshar?” Mereka menjawab, “Ada 3 sebab.” Ibnu ‘Abbaas bertanya lagi, “Apa saja 3 sebab itu?” Mereka berkata, “Salah satunya adalah karena ia (‘Aliy) sudah berhukum dengan keputusan manusia dalam urusan Allah padahal Allah Ta’ala berfirman, “Hukum itu hanyalah kepunyaan Allah.” [QS Yuusuf : 40]. Dan apakah berhak seorang manusia menetapkan hukum?” Aku berkata, “(Baiklah) Ini yang pertama.”

Mereka berkata, “Adapun sebab yang lainnya adalah karena ia telah berperang namun ia tidak mengambil tawanan (sebagai budak) dan tidak pula ghanimah, jika yang ia perangi adalah orang kafir maka sungguh telah halal ia menawan dan mengambil ghanimah, dan jika yang ia perangi adalah orang mu’min maka tidak halal memerangi mereka.” Aku berkata, “Ini adalah sebab kedua, maka apakah sebab yang ketiga?”

Mereka berkata, “Sesungguhnya ia telah mengubah dirinya dari Amiirul Mu’miniin, maka ia adalah Amiirul Kaafiriin (pemimpin orang-orang kafir).” Aku bertanya, “Apakah masih ada lagi yang selain tiga sebab ini?” Mereka menjawab, “Cukup!”

Maka aku bertanya, “Bagaimana pandangan kalian jika aku membacakan untuk kalian Kitab Allah dan dari Sunnah NabiNya Shallallaahu ‘alaihi wasallam hal-hal yang membantah perkataan kalian itu, apa kalian akan ridha’?” Mereka menjawab, “Ya!”

Lalu Ibnu ‘Abbaas pun mulai membantah hujjah mereka satu persatu. Aku berkata, “Adapun perkataan kalian, “penghukuman manusia dalam urusan Allah”, maka aku akan bacakan kepada kalian ayat yang menjelaskan penyerahan hukum kepada manusia berupa harga seperempat dirham pada seekor kelinci dan yang semisalnya pada masalah hewan buruan, Allah Ta’ala berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian membunuh binatang buruan, ketika kalian sedang ihram…-hingga firmanNya-…menurut putusan dua orang yang adil di antara kalian.” [QS Al-Maa’idah : 95]. Maka adakah yang lebih baik dari penghukuman manusia terhadap hukum Allah dalam hal seekor kelinci dan yang semisalnya dalam hal hewan buruan, ataukah penghukuman kalian pada masalah darah manusia dan perdamaian diantara mereka? Dan ketahuilah oleh kalian bahwasanya jika Allah berkehendak menghukumi (maka Dia akan melakukannya) dan tanpa menyerahkannya kepada manusia. Dan pada permasalahan antara seorang istri dengan suaminya, Allah ‘Azza wa Jalla berfirman, “Dan jika kamu khawatirkan ada persengketaan antara keduanya, maka kirimlah seorang hakim dari keluarga laki-laki dan seorang hakim dari keluarga perempuan. Jika kedua orang hakim itu bermaksud mengadakan perbaikan, niscaya Allah memberi taufiq kepada suami-istri itu.” [QS An-Nisaa’ : 35]. Maka inilah penyerahan Allah kepada penghukuman manusia dan ini adalah sunnah ma’muunah (ketentuan Allah yang terpercaya). Apakah aku telah keluarkan pendapat (untuk hujjah kalian yang pertama) ini?”

Para khawarij menjawab, “Ya!”

Ibnu ‘Abbaas berkata, “Adapun perkataan kalian, “berperang namun tidak mengambil tawanan dan tidak pula ghanimah”, apakah kalian tega menawan ibu kalian, ‘Aaisyah radhiyallaahu ‘anha, (sebagai budak) kemudian kalian menghalalkan apa yang telah dihalalkan untuk wanita tawanan selain beliau? Karena jika kalian melakukan perbuatan itu (kepada beliau) maka sungguh kalian telah kafir karena beliau adalah ibu kalian, namun jika kalian katakan beliau bukan ibu kalian, kalian pun juga kafir karena Allah telah berfirman, “Nabi itu lebih utama bagi orang-orang mu’min daripada diri mereka sendiri dan istri-istrinya adalah ibu-ibu mereka.” [QS Al-Ahzab : 6]. Maka kalianlah yang berada diantara dua kesesatan, yang mana jika kalian letakkan pilihan kalian pada salah satunya, maka kalian telah meletakkan diri kalian pada kesesatan!”

Mendengar hujjah Ibnu ‘Abbaas tersebut, para khawarij saling berpandangan satu dengan yang lainnya.

Ibnu ‘Abbaas bertanya, “Apakah aku telah keluarkan pendapat (untuk hujjah kalian yang kedua) ini?” Mereka menjawab, “Ya!”

Ibnu ‘Abbaas kembali melanjutkan hujjahnya, “Adapun perkataan kalian bahwa ‘Aliy telah mengubah namanya dari Amiirul Mu’miniin, maka aku akan mendatangkan kepada kalian sesuatu yang akan membuat kalian ridha’ dan aku tunjukkan kepada kalian, bukankah kalian telah mendengar bahwasanya Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam pada hari Hudaibiyyah, telah mengadakan perjanjian dengan Suhail bin ‘Amr dan Abu Sufyaan bin Harb? (Suhail dan Abu Sufyaan -radhiyallaahu ‘anhuma- ketika itu belum masuk Islam). Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada Amiirul Mu’miniin (yaitu ‘Aliy), “Tulislah wahai ‘Aliy : Ini adalah perjanjian damai Muhammad Rasulullah.” Orang-orang musyrik berkata, “Tidak! Demi Allah, tidaklah kami mengetahui bahwa engkau adalah Rasulullah, jika kami mengetahui bahwasanya engkau adalah Rasulullah, maka kami tidak akan memerangi engkau!”

Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Wahai Allah, sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mengetahui bahwa aku adalah Rasulullah. Tulislah wahai ‘Aliy : Ini adalah perjanjian damai Muhammad bin ‘Abdillaah.” Ibnu ‘Abbaas berkata, “Dan demi Allah, Rasulullah lebih baik dari ‘Aliy namun perubahan gelarnya tersebut tidaklah mengeluarkan beliau dari kenabian.”

Ibnu ‘Abbaas berkata, “Maka ruju’lah dua ribu orang dari kaum tersebut (kepada kebenaran), dan diperangilah sisanya yang tetap berada diatas kesesatan.”
[Al-Mustadrak ‘Alaa Ash-Shahiihain 2/179, tahqiiq : Syaikh Muqbil bin Haadiy Al-Waadi’iy rahimahullah, Daar Al-Haramain]

Al-Haakim berkata (dan disetujui Adz-Dzahabiy),

هَذَا حَدِيثٌ صَحِيحٌ عَلَى شَرْطِ مُسْلِمٍ، وَلَمْ يُخَرِّجَاهُ

“Hadits ini shahiih berdasarkan syarat Imam Muslim namun ia tidak mengeluarkannya.”

Tinjauan Para Perawi dan Sanad Hadits :

1. Muhammad bin Ya’quub bin Yuusuf bin Ma’qil bin Sinaan, Abul ‘Abbaas Al-Umawiy atau terkenal dengan nama Abul ‘Abbaas Al-Asham. Adz-Dzahabiy berkata “Al-Imam muhaddits, musnid di zamannya”, Ibnul ‘Imaad berkata “Muhaddits negeri Khurasaan”, Al-Haakim berkata “Tidak pernah aku melihat orang yang banyak mengembara pada sebuah negeri yang melebihi dirinya. Aku telah melihat serombongan orang dari Andalus dan dari penduduk Persia yang menunggu di pintu (rumahnya).” [Siyaru A’laam An-Nubalaa’ 15/452; Rijaal Al-Haakim fiy Al-Mustadrak 3/313; Syadzaraatu Adz-Dzahab 4/245]

2. Muhammad bin Ibraahiim bin Muslim bin Saalim Al-Khuzaa’iy, Abu Umayyah Ath-Tharasuusiy. Abu Daawud berkata “tsiqah”, Abu Bakr Al-Khallaal berkata “seorang imam dalam hadits, didahulukan di zamannya”, Ibnu Hibbaan memasukkaannya dalam Ats-Tsiqaat seraya berkata “meriwayatkan hadits dari hapalannya dan selain kitabnya, dan ada sesuatu yang keliru didalamnya”, Al-Haakim berkata “shaduuq, banyak wahm”, Abu Sa’iid bin Yuunus berkata “hasanul hadiits, banyak melakukan rihlah”. Termasuk thabaqah ke-11. Wafat tahun 273 H. [Tahdziibul Kamaal no. 5032]

Dengan menjama’ perkataan para ulama diatas, setidaknya Abu Umayyah shaduuq hasanul hadiits dan mempunyai beberapa kekeliruan.

3. ‘Umar bin Yuunus bin Al-Qaasim Al-Hanafiy, Abu Hafsh Al-Yamaamiy. Disepakati akan ketsiqahannya. Termasuk thabaqah ke-9. Wafat tahun 206 H. Riwayatnya dipakai oleh para imam Kutubus Sittah. [Tahdziibul Kamaal no. 4332; Taqriibut Tahdziib no. 4984; Siyaru A’laam An-Nubalaa’ 9/422]

4. ‘Ikrimah bin ‘Ammaar Al-‘Ijliy, Abu ‘Ammaar Al-Yamaamiy. Ahmad berkata “mudhtharibul hadiits, dalam riwayatnya dari Yahyaa bin Abu Katsiir”, dalam riwayat lain ia berkata “haditsnya shaalih dari Iyaas bin Salamah”, Ibnu Ma’iin berkata “tsiqah tsabt”, dalam riwayat lain ia berkata “shaduuq, tidak mengapa dengannya”, dalam riwayat lain ia berkata “seorang haafizh yang buta huruf”, dalam riwayat terakhir ia berkata “‘Ikrimah lebih kusukai dibanding Ayyuub bin ‘Utbah”, Ibnul Madiiniy berkata “‘Ikrimah tsiqah tsabt di sisi sahabat-sahabat kami”, Al-‘Ijliy, Ad-Daaruquthniy dan Wakii’ mentsiqahkan, Al-Bukhaariy berkata “haditsnya guncang pada riwayat Yahyaa bin Abu Katsiir, dan ia tidak memiliki kitab”, Abu Daawud berkata “tsiqah, idhtirab pada riwayatnya dari Ibnu Abu Katsiir”, An-Nasaa’iy berkata “tidak ada yang salah dengannya kecuali pada riwayatnya dari Ibnu Abi Katsiir”, Abu Haatim berkata “shaduuq, kemungkinan mempunyai beberapa kekeliruan dan tadliis”, Zakariyaa As-Saajiy berkata “shaduuq”, Ibnu ‘Adiy berkata “mustaqiimul hadiits jika rawi tsiqah meriwayatkan darinya”, Ibnu Hajar berkata “shaduuq, mempunyai beberapa kekeliruan, pada riwayatnya dari Yahyaa bin Abu Katsiir dan ia tidak memiliki kitab”, Ibnu Hajar juga memasukkannya pada mudallis thabaqah ketiga. Termasuk thabaqah ke-5. Wafat sekitar tahun 160 H. Riwayatnya dipakai Al-Bukhaariy secara mu’allaq, Muslim dan 4 ashabus sunan. [Tahdziibul Kamaal no. 4008; Taqriibut Tahdziib no. 4672; Miizaanul I’tidaal 5/113; Thabaqaatul Mudallisiin hal. 39 no. 88]

Dari sini dapat disimpulkan bahwa ‘Ikrimah bin ‘Ammaar shaduuq dan mempunyai beberapa kekeliruan, khusus untuk riwayatnya dari Yahyaa bin Abu Katsiir maka ia mengalami idhthirab. Mengenai syubhat tadlisnya, maka pada hadits ini ia meriwayatkan dengan lafazh “haddatsanaa”, yang berarti aman dari syubhat tadlis.

5. Simaak bin Al-Waliid Al-Hanafiy, Abu Zumail Al-Yamaamiy. Ahmad, Ibnu Ma’iin, Ishaaq bin Manshuur dan Al-‘Ijliy sepakat mentsiqahkan, Abu Haatim berkata “shaduuq, tidak mengapa dengannya”, An-Nasaa’iy berkata “tidak ada yang salah padanya” dan disepakati Ibnu Hajar, Ibnu Hibbaan memasukkannya dalam Ats-Tsiqaat. Termasuk thabaqah ke-3. Riwayatnya dipakai Al-Bukhaariy dalam Al-Adabul Mufrad, Muslim, dan 4 ashabus sunan. [Tahdziibul Kamaal no. 2583; Taqriibut Tahdziib no. 2628; Siyaru A’laam An-Nubalaa’ 5/249]

Melihat para ulama mutaqaddimin (yang mu’tamad pendapatnya) sepakat akan ketsiqahannya, maka Simaak Abu Zumail tidak hanya sekedar “tidak ada yang salah padanya”, namun ia tsiqah. Wallaahu a’lam.

‘Umar bin Yuunus dalam periwayatan hadits ini dari ‘Ikrimah mempunyai mutaba’ah dari :

1. Abu Hudzaifah Muusaa bin Mas’uud

Diriwayatkan oleh Ya’quub bin Sufyaan (Al-Ma’rifatu wat Taariikh 1/285); Ibnul Jauziy (Al-Muntazham 5/124; Talbiis Ibliis no. 49); Adh-Dhiyaa’ul Maqdisiy (Al-Mukhtarah no. 3747); Ath-Thabaraaniy (Mu’jam Al-Kabiir no. 10598), semua dari jalan Muusaa bin Mas’uud, dari ‘Ikrimah, dari Abu Zumail, dari Ibnu ‘Abbaas.

Abu Hudzaifah, dia adalah Muusaa bin Mas’uud Abu Hudzaifah Al-Nahdiy Al-Bashriy. Al-Haafizh berkata mengenainya bahwa ia shaduuq, sayyi’ul hifzh (jujur, buruk hapalannya). Riwayatnya dipakai Al-Bukhaariy dalam kitab Shahiih sebagai mutaba’ah, Abu Daawud, At-Tirmidziy dan Ibnu Maajah. [Taqriibut Tahdziib no. 7010].

2. Abu Bakr ‘Abdurrazzaaq Ash-Shan’aaniy

Diriwayatkan oleh ‘Abdurrazzaaq (Al-Mushannaf no. 18678); Abu Nu’aim Al-Ashbahaaniy (Hilyatul Auliyaa’ 1/319); Ath-Thabaraaniy (Mu’jam Al-Kabiir no. 10598), semua dari jalan ‘Abdurrazzaaq, dari ‘Ikrimah, dari Abu Zumail, dari Ibnu ‘Abbaas, dengan sedikit perbedaan lafazh pada jumlah khawarij yang ruju’ yaitu 20000 orang dan sisanya yaitu 4000 orang yang diperangi para sahabat.

‘Abdurrazzaaq, namanya adalah ‘Abdurrazzaaq bin Hammaam bin Naafi’ Al-Himyariy, Abu Bakr Ash-Shan’aaniy Al-Yamaaniy. Tsiqah haafizh, penulis terkenal, mengalami kebutaan di akhir umurnya dan hapalannya berubah, tertuduh tasyayyu’. Riwayatnya dipakai kutubus sittah. [Taqriibut Tahdziib no. 4064]

Simaak Abu Zumail mempunyai mutaba’ah dari Asy-Sya’biy, diriwayatkan oleh Al-Balaadzuriy dalam Ansaabul Asyraaf 3/134, dari jalan ‘Abdullaah bin Shaalih, dari Yahyaa bin Aadam, dari seorang laki-laki, dari Mujaalid, dari Asy-Sya’biy, ia berkata, “‘Aliy mengutus ‘Abdullaah bin ‘Abbaas kepada Al-Haruuriyah…dst.”

Dalam sanadnya ada perawi mubham, dan Mujaalid adalah perawi lemah. Namanya adalah Mujaalid bin Sa’iid bin ‘Umair bin Bisthaam, Abu Sa’iid atau Abu ‘Umair atau Abu ‘Amr Al-Hamdaaniy Al-Kuufiy. Al-Haafizh berkata “laisa bil qawiy, berubah hapalannya di akhir umurnya. Riwayatnya dipakai Muslim dalam kitab Shahiihnya dan 4 ashabus sunan. [Taqriibut Tahdziib no. 6478].

Dari beberapa uraian singkat diatas, jika semua sanad digabungkan, maka didapatlah kesimpulan bahwasanya hadits ini tidaklah jatuh dari derajat hasan, walhamdulillah.

Mengenai lafazh jumlah para khawarij yang ruju’ setelah mendengar hujjah Ibnu ‘Abbaas, kemungkinan yang rajih adalah apa yang telah disebutkan oleh riwayat Al-Haakim diatas, dikarenakan lafazh “2000 orang yang ruju’ dan sisanya diperangi” diriwayatkan oleh 3 orang tsiqah yaitu ‘Umar bin Yuunus, Muusaa bin Mas’uud (walau ia hapalannya buruk) dan ‘Abdullaah bin Shaalih dalam riwayat Al-Balaadzuriy, sedangkan lafazh “20000 orang yang ruju’ dan sisanya 4000 orang yang diperangi” hanya berasal dari ‘Abdurrazzaaq, dan kemungkinan terjadi kekeliruan penulisan. Allaahu a’lam.

Faidah-faidah Hadits :

Dari kisah diatas, dapat kita tarik beberapa faidah yang bisa dijadikan pelajaran yang sangat baik, diantaranya adalah :

1. Madzhab Khawarij, sebagai madzhab politik pertama yang muncul dalam sejarah Islam, mereka berhasil mengemuka ke permukaan pada masa pemerintahan khalifah ‘Aliy bin Abi Thaalib, dan sebelumnya mereka telah dinubuwahkan oleh Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam ketika Dzul Khuwaishirah mengkritik Rasulullah adalah orang yang tidak adil pada pembagian ghanimah, dan oleh Nabi disabdakan bahwa akan keluar dari ia dan kelompoknya, suatu kaum yang membaca Kitab Allah namun tidak mencapai kerongkongan mereka. Mereka keluar dari agama Islam bagai anak panah melesat dari busurnya.

2. Orang-orang Khawarij adalah orang-orang yang sangat tekun dan bersungguh-sungguh dalam ibadah-ibadah mereka. Terbukti dari kisah ini, seorang Ibnu ‘Abbaas sampai terkagum-kagum menyaksikan jejak-jejak kesungguhan ibadah tersebut yang membekas pada tubuh-tubuh mereka.

3. Islam adalah agama dengan hujjah dan dalil, oleh karena itu Islam mensyari’atkan agar mengadakan pendekatan terlebih dahulu dengan para pemberontak atau aliran sesat, mengajak diskusi mereka atau pimpinannya, memberikan mereka hujjah-hujjah dengan Al-Qur’an dan Sunnah agar kelak mereka dapat ruju’ kembali ke jalan yang benar dan inilah yang diharapkan, ketimbang langsung memerangi mereka dan ini akan menyebabkan jatuhnya korban yang lebih banyak.

4. Dalam memberikan hujjah, dianjurkan mencari seorang (atau beberapa orang) ulama atau ahli ilmu yang faqih dan mempunyai pemahaman yang mendalam terhadap agama Islam, mengetahui Al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam, paham hukum-hukumnya serta mampu beristinbath dengannya.

5. Dianjurkan memakai pakaian yang bagus ketika akan berdialog dengan musuh, dimaksudkan agar memberikan wibawa dan keseganan kepada musuh, utamanya mengikuti sunnah Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam yang pernah memakai pakaian bagus yang berasal dari rezeki yang dihalalkan oleh Allah.

6. Ibnu ‘Abbaas, adalah seorang sahabat Rasulullah yang faqih, ahli tafsir Al-Qur’an yang pernah dido’akan oleh Rasulullah agar Allah mengkaruniakan ilmu tafsir kepadanya, seorang orator handal yang bersuara lantang dan tahu sunnah-sunnah Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam. Semua ini menjadikannya mampu mematahkan hujjah-hujjah para khawarij dan menyelamatkan 2000 orang dari mereka sehingga ruju’ pada kebenaran.

7. Bahwasanya para khawarij memahami dalil secara parsial, dan ini dapat memberikan pemahaman yang menyesatkan padahal dalam memahami suatu permasalahan dibutuhkan penelitian dalil yang komprehensif (menyeluruh) dengan mencari dalil-dalil kemudian menggabungkan mereka dan membandingkan pengaplikasiannya dengan apa yang telah dituliskan oleh para ulama.

8. Para sahabat radhiyallaahu ‘anhum, mereka adalah orang-orang terbaik yang telah Allah Ta’ala pilih untuk mendampingi RasulNya, wahyu turun di sekitar mereka, oleh karena itu mereka adalah orang-orang yang paling mengerti syari’at agama ini dan paling paham mengenai Al-Qur’an dan Sunnah, semua ini tidak menjadikan mereka mendukung pemberontakan khawarij terhadap khalifah ‘Aliy, termasuk pihak Mu’aawiyah yang ketika itu berselisih dengan ‘Aliy, mereka tidak pernah sekalipun menyetujui apa yang sudah dilakukan oleh khawarij dan tidak menaruh dukungan kepada mereka.

9. Orang-orang khawarij adalah mereka yang terlalu cepat dalam memvonis kafir kaum muslimin, menghalalkan darah dan harta mereka dan dangkal dalam pemikiran. Merekapun juga mengkafirkan para sahabat, termasuk didalamnya adalah ‘Aaisyah binti Abu Bakr, istri Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dan mereka sempat membunuh beberapa orang dari para sahabat Rasulullah, termasuk akhirnya nanti mereka membunuh khalifah ‘Aliy.

10. Jika ada 2 pihak di antara kaum muslimin yang sedang berselisih, maka perundingan dan mengusahakan tahkim diantara keduanya dilakukan oleh 2 orang hakim yang adil untuk memutuskan keputusan yang terbaik. Dalam hal perselisihan ‘Aliy dan Mu’aawiyah, maka yang mewakili pihak ‘Aliy adalah Abu Muusaa Al-Asy’ariy dan pihak Mu’aawiyah diwakili oleh ‘Amr bin Al-‘Aash radhiyallaahu ‘anhum.

Demikian yang dapat kami tuliskan. Semoga kita semua dapat terhindar dari pemikiran-pemikiran sesat khawarij yang menghalalkan darah dan harta kaum muslimin, termasuk pemikiran-pemikiran mereka yang kini diadopsi dalam bentuk lebih modern, dan utamanya agar kita dapat terhindar dari berbagai pemikiran aliran sesat lainnya yang mengatasnamakan Islam.

Hanya Allah Ta’ala yang memberi taufiq. Wallaahu Ta’ala a’lamu bish-shawaab.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s